Alumnus UI Tewas, Jejak Kaki di Balkon Ungkap Kejanggalan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi. AP/Aaron Favila

    Ilustrasi. AP/Aaron Favila

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Bidang Humas Kepolisian Daerah Metro Jaya Komisaris Besar Muhammad Iqbal menuturkan, ada keganjilan dalam tewasnya Meiyanne Diah Permata Saad. Iqbal menjelaskan keganjilan yang ditemukan polisi ialah banyaknya jejak kaki di balkon.

    Berita Populer

    Dibunuh di Kota Wisata: Karena Nurdin Kesal Nungki Main HP

    Jatuh dari Lantai 15, Kematian Alumnus UI Ini Tak Wajar

    Iqbal mengungkapkan, ada kesesuaian antara jejak kaki yang ditemukan di balkon dan keterangan saksi yang diperiksa. "Keterangan saksi dengan inisial L sesuai dengan temuan jejak kaki di balkon," katanya di Polda Metro Jaya, Jumat, 4 September 2015.

    Meiyanne Diah Permata Saad, alumnus Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia tahun 1987, ditemukan tewas di Apartemen Essence, Jalan Brawijaya, Jakarta Selatan, Rabu, 3 September 2015. Kematian Meiyanne diperkirakan terjadi sekitar pukul 22.30.

    Berdasarkan foto yang beredar, terdapat banyak jejak kaki di balkon. Jejak kaki tersebut terlihat jelas, lantaran kondisi lantai balkon yang berdebu. Saksi L, kata Iqbal, mengatakan sempat berupaya untuk mencegah Meiyanne lompat dari lantai 15.

    Kapolri Copot Buwas
    Inilah Alasan Kapolri Badrodin Haiti Copot Komjen Buwas
    Jadi Kepala BNN, Budi Waseso: Ini Reward

    "Saksi mengatakan jika dia berupaya untuk mencegah Meiyanne melakukan perbuatan nekat, lompat dari balkon," ucap Iqbal. Kendati L telah menjelaskan kronologi kematian Meiyanne, kepolisian masih mencari alat bukti lain untuk mengungkap kasus tersebut.

    Polisi telah mengerahkan tim laboratorium forensik untuk melakukan olah tempat kejadian perkara atau TKP. "Di TKP kami pun menemukan adanya sidik jari," ucap, Iqbal, yang juga mantan Kepala Kepolisian Resor Metro Jakarta Utara ini.

    Walau polisi tak menemukan barang-barang yang hilang di TKP, polisi belum bisa menyimpulkan motif dari tewasnya Meiyanne. "Kami masih menyelidiki kasus ini walaupun berdasarkan hasil otopsi tak ditemukan bekas luka tusukan maupun bekas cekikan," ujarnya.

    GANGSAR PARIKESIT

    Artis AS Digerebek
    Artis AS Syuting Sinetron, Malah Ditangkap Usai Kencani Tamu
    Artis Cantik AS Digerebek Usai Layani Tamu, Muncikari Buron
    Tertangkap di Surabaya, Artis AS Bertarif Rp 8 Juta Per Jam


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tommy Soeharto dan Prabowo, Dari Cendana Sampai ke Pemerintahan

    Tommy Soeharto menerima saat Prabowo Subianto masuk dalam pemerintahan. Sebelumnya, mereka berkoalisi menghadapi Jokowi - Ma'ruf dalam Pilpres 2019.