Ribut Sampah, Ahok Balik Gertak Yusril: Ngotot, Kami Ladeni!

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok. ANTARA/Yudhi Mahatma

    Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok. ANTARA/Yudhi Mahatma

    TEMPO.CO, Jakarta - Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok bersikeras lahan Tempat Pembuangan Sampah Terpadu Bantargebang merupakan lahan milik Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. "Lahan DKI, bos! Disertifikat," kata Ahok di Balai Kota, Jakarta Pusat, Rabu, 4 November 2015.

    Baca juga:
    Heboh Suap Dokter Triliunan: Ditawari Naik Haji hingga PSK
    Aktivis Diseret Fadli Zon ke PN, Gubernur Ganjar: Lawan!

    Ahok menyebutkan jika Yusril Ihza Mahendra, pengacara PT Godang Tua Jaya dan PT Navigate Organic Energy Indonesia, ingin memintanya meninjau Bantargebang, Yusril harus mengirim surat kepadanya secara hukum. "Kalau sudah dibawa ke ranah hukum, pengacara kirim surat secara hukum aja."

    Sebenarnya, Ahok memilih menyelesaikan kasus ini dengan cara mediasi. Namun jika PT Godang Tua Jaya memilih jalur hukum, dia tak akan gentar. "Kalau mereka ngotot lewat jalur hukum, ya kami ladeni. Enggak ada pilihan, kamu wanprestasi. DKI wanprestasi benar, gara-gara kamu wanprestasi."

    Baca juga:
    Ribut Tarif, Ini yang Mau Dilakukan Sopir Gojek Cantik
    EKSKLUSIF, Wawancara Bos Go-Jek: Tarif Murah Sampai...

    Menurut Ahok, daripada permasalahan pengelolaan Bantargebang berlarut-larut, pemerintah DKI berencana mengambil alih pengelolaan tempat pembuangan sampah itu. "Pengelolaan sampah DKI diserahkan ke Godang Tua. Daripada kami dimarahi orang padahal bukan kami yang megang, mending kami kerjakan sendiri aja." (Lihat video Haruskah Sampah Jakarta Dikirim ke Bekasi)

    Sebelumnya, Yusril meminta Ahok mendatangi Bantargebang agar Ahok paham dengan lahan yang dimiliki pemerintah DKI serta lahan yang dimiliki PT Godang Tua dan PT Navigate. Menurut Yusril, pemerintah DKI memiliki tanah seluas 108 hektare di TPST Bantargebang.

    Baca juga:

    Marshanda Bergaya Blonde: Benarkah Ada Keturunan Bule?

    Ribut Tarif, Ini yang Mau Dilakukan Sopir Gojek Cantik

    Namun, menurut Yusril, tanah tersebut hanya digunakan untuk penampungan sampah atau stockpile. Sementara itu, tempat pengolahan sampah seluas 12 hektare adalah tanah milik PT Godang Tua Jaya dan PT Navigate Organic Energy Indonesia.

    ANGELINA ANJAR SAWITRIBaca juga:

    Aktivis Diseret Fadli Zon ke PN, Gubernur Ganjar: Lawan!

    Eksluksif Suap Dokter: Kenapa Obat Harganya Berlipat-lipat


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ashraf Sinclair dan Selebritas yang Kena Serangan Jantung

    Selain Ashraf Sinclair, ada beberapa tokoh dari dunia hiburan dan bersinggungan dengan olah raga juga meninggal dunia karena serangan jantung.