Cerita Korban Pabrik Petasan Terbakar Lolos dari Kengerian Api

Reporter:
Editor:

Dwi Arjanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Korban kebakaran pabrik kembang api PT. Panca Buana Cahaya ditemani keluarga saat menjalani perwatan di RSUD Kabupaten Tangerang, Tangerang, 27 Oktober 2017. Sebanyak 47 orang meninggal akibat ledakan pabrik yang berlokasi di Kosambi tersebut. Tempo/Ilham Fikri

    Korban kebakaran pabrik kembang api PT. Panca Buana Cahaya ditemani keluarga saat menjalani perwatan di RSUD Kabupaten Tangerang, Tangerang, 27 Oktober 2017. Sebanyak 47 orang meninggal akibat ledakan pabrik yang berlokasi di Kosambi tersebut. Tempo/Ilham Fikri

    TEMPO.CO, Tangerang -Umam, 16 tahun, salah satu korban pabrik petasan terbakar hebat di Kosambi, Kabupaten Tangerang, masih terbaring lemah di ruang IGD RSUD Kabupaten Tangerang. Perban putih membalut kepala dan sebagian wajahnya.

    Keningnya melepuh karena luka bakar dalam peristiwa pabrik petasan terbakar itu dan bibirnya masih terlihat membengkak." Saya kebentur asbes panas saat mencoba lolos dari kebakaran," katanya saat ditemui Tempo di RSUD Tangerang, Jum'at 27 Oktober  2017.

    Sebagai operator mesin produksi, Umam mengaku berada di bagian belakang bangunan pabrik petasan dan kembang api tersebut saat kebakaran terjadi. Ia bersama puluhan karyawan lain yang sebagian besar perempuan terkepung api hingga beberapa jam.

    Baca : Hanya Wanita Ini Korban Pabrik Petasan Terbakar yang Baru Teridentifikasi

    "Kejadiannya jam 09.00 pagi, kami tak bisa keluar karena api sudah memenuhi bagian tengah dan depan pabrik," katanya.

    Umam menggambarkan betapa situasi didalam pabrik saat itu sangat mendebarkan. Api membesar disertai ledakan ledakan yang semakin membuat Umam dan kawan-kawan panik.

    "Saya dan beberapa temen, memanjat tembok, menjebol atap pabrik,"katanya. Mereka akhirnya bisa keluar dengan melompat pagar setinggi dua meter." Hanya saya dan tiga orang yang bisa selamat," tuturnya. Umam mengalami luka bakar 30 persen dibagian kepala, wajah dan tangan.
    Empat puluh tujuh orang tewas dan puluhan lain mengalami luka bakar dari total 103 karyawan yang sedang bekerja di gudang yang sekaligus tempat produksi petasan dan kembang api milik PT Panca Buana Sinar Sukses, di Kosambi, Teluk Naga, Tangerang, Kamis, 26 Oktober 2017. MARIFKA WAHYU HIDAYAT

    Umam juga sempat menyaksikan api menjilat satu persatu temannya. "Saya sangat sedih melihatnya," ujarnya lirih menahan tangis.

    Widya, karyawan bagian pengepakan yang juga berada di bagian belakang pabrik petasan itu mengaku bisa lolos dari kepungan api setelah memanjat tembok dan menjebol atap. "Ada yang menyodorkan tangga dari sebelah tembok," katanya. Saat itu, kata Widya, panas api sudah melepuhkan kulit mereka. "Saya sempat merendamkan badan di bak penampungan air sebelum naik keatas atap."

    Saksikan: Kesaksian Petugas Damkar: Karyawan Terjebak, Berteriak, dan Terbakar


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Virus Korona COVID-19 Hantam Ekonomi Indonesia pada Maret 2020

    Dampak Virus Korona terhadap perekonomian Indonesia dipengaruhi kondisi global yang makin lesu. Dunia dihantam coronavirus sejak Desember 2019.