Tiga Posisi Kepala Dinas Kota Bekasi Kosong

Reporter:
Editor:

Suseno

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan melantik  dua penjabat kepala daerah yaitu penjabat Bupati Purwakarta Taufik Budi Santoso dan penjabat Walikota Bekasi Ruddy Gandakusumah, di Aula Barat Gedung Sate Bandung, Selasa, 13 Maret 2018

    Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan melantik dua penjabat kepala daerah yaitu penjabat Bupati Purwakarta Taufik Budi Santoso dan penjabat Walikota Bekasi Ruddy Gandakusumah, di Aula Barat Gedung Sate Bandung, Selasa, 13 Maret 2018

    TEMPO.CO, Bekasi - Tiga jabatan kepala dinas di lingkungan Pemerintah Kota Bekasi saat ini sedang lowong. Pemerintah belum memilih pejabat baru dan hanya menempatkan pelaksana tugas. Jumlah jabatan yang lowong ini akan bertambah pada Agustus nanti karena ada tiga pejabat eselon II yang bakal pensiun.

    Sekretaris Daerah Kota Bekasi Rayendra Sukarmadji mengatakan penunjukan kepala dinas nanti dilakukan wali kota definitif. Saat ini, kata dia, belum bisa dilakukan karena proses pilkada masih berjalan. "Kalau sekarang, pelaksana tugas sudah cukup," ujarnya, Senin, 2 April 2018.

    Tiga jabatan kepala dinas yang kosong saat ini adalah Kepala Dinas Bina Marga dan Sumber Daya Air karena Tri Adhianto mengikuti pilkada menjadi calon Wakil Wali Kota Bekasi, Kepala Dinas Kesehatan karena kini menjabat direktur rumah sakit umum daerah, serta Kepala Dinas Tata Ruang karena dinas baru.

    Adapun pada Agustus mendatang, tiga jabatan lagi akan kosong karena pejabat yang bersangkutan pensiun. Pejabat itu di antaranya Kepala Dinas Penanaman Modal dan Perizinan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP), Staff Ahli Wali Kota, serta Sekretaris Daerah (Sekda). "Mengisi kekosongan itu butuh waktu dan mahal karena harus melalui beberapa tahapan," kata Rayendra.

    Karena itu, menurut Rayendra, yang paling ideal adalah menunggu wali kota definitif setelah pilkada pada Juni mendatang. Sejauh ini, kata dia, kekosongan jabatan tersebut tidak menghambat pelayanan publik dan pembangunan di Bekasi. "Program tetap berjalan dengan baik," ucapnya.

    Pelaksana tugas Kepala Dinas Bina Marga Kota Bekasi, Arief Maulana, mengatakan tidak kesulitan meneruskan berbagai proyek pembangunan. Sebab, secara keseluruhan, program pembangunan tersebut telah disusun satu tahun sebelumnya. "Saya tinggal melanjutkan saja sambil menunggu kepala dinas baru," ucap Arief.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perbedaan Pilkada Langsung, Melalui DPRD, dan Asimetris

    Tito Karnavian tengah mengkaji sejumlah pilihan seperti sistem pilkada asimetris merupakan satu dari tiga opsi yang mungkin diterapkan pada 2020.