Kata Anies Baswedan Soal Warga Kampung Akuarium Cabut Gugatannya

Reporter:
Editor:

Dwi Arjanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memberi sambutan sembari menunjukkan maket desain rumah pemberian warga dalam acara peringatan 2 tahun penggusuran Kampung Akuarium di Penjaringan, Jakarta, 14 April 2018. Dalam acara terebut, warga memberikan maket desain rumah untuk diusulkan ke Pemerintah Provinsi DKI Jakarta yang akan membangun kembali permukiman mereka. TEMPO/M Taufan Rengganis

    Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memberi sambutan sembari menunjukkan maket desain rumah pemberian warga dalam acara peringatan 2 tahun penggusuran Kampung Akuarium di Penjaringan, Jakarta, 14 April 2018. Dalam acara terebut, warga memberikan maket desain rumah untuk diusulkan ke Pemerintah Provinsi DKI Jakarta yang akan membangun kembali permukiman mereka. TEMPO/M Taufan Rengganis

    TEMPO.CO, Jakarta -Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengapresiasi pencabutan gugatan class action oleh warga Kampung Pasar Ikan atau dikenal Kampung Akuarium, Penjaringan, Jakarta Utara. Dengan dicabutnya gugatan, Anies menuturkan bahwa Pemprov DKI siap berkolaborasi.

    "Pencabutan itu menunjukkan secara simbolik, bahwa warga dan Pemprov kerja bersama," kata Anies Baswedan di Graha Wisata Ragunan, Jakarta Selatan, Rabu, 27 Juni 2018 terkait Kampung Akuarium ke depan.

    Baca : Bazis DKI Kebut Musala Al-Jihad Kampung Akuarium, Targetnya?

    Mengenai janji kampanye yang ditagih warga untuk membangun kembali Kampung Akuarium, Anies memberi jawaban singkat. "Insyaallah semua rencana kita di sana tuntuskan," katanya.

    Sebelumnya, warga Kampung Pasar Ikan mencabut gugatan class action terhadap Gubernur Provinsi DKI Jakarta ketika dipimpin oleh Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok.

    Gugatan didaftarkan setelah pembongkaran paksa oleh Gubernur Ahok pada 2016 lalu. Warga Kampung Akuarium dinyatakan tak berizin dan kawasan permukiman yang dihuni 345 keluarga itu disebut melanggar peruntukan.

    Gugatan juga ditujukan kepada Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri), Panglima Tentara Nasional Indonesia (TNI), dan Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN).

    Simak juga : Quick Count Pilkada 2018, Rahmat Effendi Pimpin Lagi Kota Bekasi

    Gugatan dibuat berdasarkan adanya perbuatan melawan hukum oleh penguasa (onrechtmatig overheidsdaad) sebagaimana diatur dalam Pasal 1365 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata.

    Warga Kampung Akuarium mencabut gugatan karena dikeluarkannya Keputusan Gubernur Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta Nomor 878 Tahun 2018 tentang Gugus Tugas Pelaksanaan Penataan Kampung dan Masyarakat. Keputusan itu merupakan dasar hukum dalam penataan 21 kampung yang tersebar di wilayah Jakarta, termasuk Kampung Akuarium.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Mohamed Salah dan Para Pemain Bola yang Tetap Berpuasa Ramadan

    Saat menjalankan profesi yang menguras tenaga, Mohamed Salah dan sejumlah pemain bola yang berlaga di liga-liga eropa tetap menjalankan puasa Ramadan.