Nilai Sama Murid Satu Sekolah, PPDB Bogor Memantik Curiga

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Pendaftaran Peserta Didik Baru (PPDB) secara online. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    Ilustrasi Pendaftaran Peserta Didik Baru (PPDB) secara online. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO.CO, Bogor – Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) tingkat Sekolah Menengah Pertama Negeri di Kabupaten Bogor memantik curiga dari orang tua murid. Pasalnya ada sekolah yang mencantumkan nilai pendaftar seragam hingga ke angka di belakang koma. 

    Baca:
    Kekacauan PPDB di Banten Berbuntut Pemeriksaan Pejabat

    Ini seperti yang dikeluhkan terjadi di SMPN 1 Cibinong. Kecurigaan timbul dalam proses seleksi jalur Nilai Hasil Ujian Nasional (NHUN). Beberapa orang tua calon murid mencurigai adanya permainan nilai yang dilakukan oleh Sekolah Dasar Negeri di Kabupaten Bogor.

    "Saya tadi cek ke websitenya SMPN 1 Cibinong, aneh melihat ada beberapa nama pendaftar dari satu sekolah SD yang nilainya sama semua,” kata satu orang tua itu, Jumat 6 Juli 2018.

    Baca:
    Dugaan Kecurangan PPDB di Banten, Golden Time Jadi Modus

    Dia menolak memberikan namanya. Dia hanya menambahkan, “Sama sampai ke koma-komanya. Ini aneh," ujar dia.

    Orang tua calon murid ini menyebut, dalam daftar penerimaan siswa baru yang ditampilkan di situs sekolah milik SMPN 1 Cibinong tersebut terdapat lebih dari 10 siswa dari SDN Citeureup 4 memiliki nilai yang sama sebesar 278,50 atau rata-rata lebih dari 90. Tempo membuktikan adanya daftar janggal tersebut.

    Dia resah karena pendaftaran sudah akan ditutup Sabtu 7 Juli 2018. “ Senin sudah pengumuman. Nama anak-anak ini juga sudah centang hijau, artinya terverifikasi. Kan aneh,” katanya menambahkan.

    Baca:
    PPDB Tangerang Selatan, Kepala Dinas Sebut Internet Warga Lemot

    Devi Priatin, orang tua calon murid yang lain, menyatakan menemukan kejanggalan yang sama.  Ia mencurigai banyak nama dari sekolah yang sama memiliki nilai yang serupa.

    “Anak saya daftar di SMPN 1 Cibinong, jadi juga sering memantau. Terus waktu lihat web-nya, kok aneh,” ujarnya.

    Devi akhirnya menyaksikan nama anaknya tersisih dari daftar PPDB SMPN 1 Cibinong. Ia merasa nilai yang dimiliki oleh calon peserta didik lainnya terlalu tinggi, pun termasuk dari SD Citeureup tersebut.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kebijakan Lockdown Merupakan Kewenangan Pemerintah Pusat

    Presiden Joko Widodo menegaskan kebijakan lockdown merupakan wewenang pusat. Lockdown adalah salah satu jenis karantina dalam Undang-undang.