Sabtu, 22 September 2018

Indikasi Kecurangan PPDB, Begini Kata Disdik Kabupaten Bogor

Reporter:
Editor:

Untung Widyanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Puluhan warga Kampung Putus Sekolah di Desa Mulyasari, Kecamatan Sukamakmur, Kabupaten Bogor, antusias saat kedatangan tim guru dari SD Sukamulya 2, Sabtu 12 Mei 2018. TEMPO/ADE RIDWAN

    Puluhan warga Kampung Putus Sekolah di Desa Mulyasari, Kecamatan Sukamakmur, Kabupaten Bogor, antusias saat kedatangan tim guru dari SD Sukamulya 2, Sabtu 12 Mei 2018. TEMPO/ADE RIDWAN

    TEMPO.CO, Bogor - Penerimaan Peserta Didik Baru atau PPDB SMP jalur nilai hasil ujian (NHUN) dikeluhkan sejumlah orang tua murid.

    Hal itu dikarenakan adanya temuan sejumlah pendaftar dari sekolah SD di Citeureup mendapatkan nilai yang sama dengan angka yang tinggi. Lebih dari 10 siswa SD itu memiliki nilai ujian sebesar 278,50.

    Tak hanya itu, indikasi lainnya juga ditemukan adanya satu nama siswa yang mendaftar di dua sekolah. Hal tersebut terlihat dari website sekolah SMPN di Cibinong dan Citeureup.

    Menanggapi hal tersebut, Kabid Pembinaan SMP Dinas Pendidikan Kabupaten Bogor, Hidayat mengatakan, dirinya menduga pihak sekolah asal mendaftarkan siswanya secara kolektif  ke dua sekolah SMP negeri berbeda.

    Padahal, mendaftarkan siswa ke dua sekolah berbeda dalam waktu bersamaan tidak dianjurkan pihaknya. Sebab hal itu akan menimbulkan kekosongan di salah satu sekolah.

    Apalagi sejumlah siswa SD di Citeureup tersebut memiliki nilai yang tinggi, otomatis siswa dari sekolah SD lain dengan nilai yang rendah tidak akan diterima.

    "Sebetulnya ini merugikan orang lain, mungkin nanti untuk persoalan di SD akan kami tegur, tidak seperti itu karena sama saja 'mengacaukan' administasi PPDB," ujar Hidayat kepada Tempo, Jumat 6 Juli 2018.

    Ia pun menyayangkan tindakan pihak sekolah SD di Citeureup karena disinyalir telah membuat dua surat keterangan lulus kepada peserta didiknya.

    Surat keterangan lulus tersebut digunakan peserta didik daftar ke dua SMP negeri yang berbeda.

    "Tidak boleh menegluarkan dua dokumen resmi, hanya boleh satu kali mengeluarkan dokumen resmi surat keterangan kelulusan," tegasnya.

    Hidayat mengatakan dalam waktu dekat pihaknya akan memanggil kedua kepala sekolah SMPN tersebut untuk dilakukan klarifikasi PPDB 2018.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Richard Muljadi Ditangkap Ketika Menghirup Kokain, Ini Bahayanya

    Richard Muljadi ditangkap polisi ketika menghirup kokain, narkotika asal Kolombia yang digemari pemakainya karena menyebabkan rasa gembira.