Rabu, 14 November 2018

Bekasi Tunda Penetapan Pemenang Pilkada 2018

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pilkada

    Ilustrasi pilkada

    TEMPO.CO, Bekasi - Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Bekasi menunda penetapan pemenang pemilihan kepala daerah. Sebabnya, satu pasangan calon yang kalah menurut hasil rekapitulasi perolehan suara Pilkada 2018 menggugat ke Mahkamah Konstitusi.

    Komisioner KPU Kota Bekasi Divisi Sosialisasi dan SDM, Nurul Sumarheni, mengatakan bahwa pasangan nomor 2 Nur Supriyanto-Adhy Firdaus telah mendaftarkan gugatan di MK. "Menggugat itu hak setiap pasangan calon," kata Nurul, Selasa 10 Juli 2018.

    Baca:
    Quick Count Pilkada 2018, Pepen Pimpin Lagi Kota Bekasi

    Nurul mengatakan, penundaan penetapan sampai dengan adanya putusan MK. Namun, sampai hari ini, gugatan yang dilayangkan tersebut belum naik di website lembaga yang mengadili perihal masalah konstitusi tersebut. "Jika sampai besok belum teregistrasi, maka dinyatakan gugur," kata dia.

    KPU Kota Bekasi telah menyelesaikan penghitungan suara keseluruhan dalam pilkada serentak yang baru lalu. Pasangan Rahmat Effendi alias Pepen -Tri Adhyanto unggul sesuai dengan hasil hitung cepat.

    Baca:
    PPDB Bekasi Sisakan 1,800 Bangku Kosong, Ini Alasan Dinas Pendidikan

    Dalam hitung real KPU yang diplenokan pada pekan lalu, pasangan Rahmat Effendi-Tri Adhianto yang diusung koalisi gemuk Partai Golkar, Demokrat, PAN, PPP, PAN, Hanura, dan PKB memperoleh suara hingga 697.634 suara. Sedangkan Nur Supriyanto-Adhy Firdaus yang diusung PKS-Gerindra mendapatkan 335.900 suara.

    Ketua Tim Advokasi Nur-Firdaus, Bambang Sunaryo, membenarkan telah mendaftarkan gugatan ke MK pada Sabtu 7 Juli 2018. Gugatan itu dilatarbelakangi banyak temuan bahwa penyelenggara pemilu melakukan kesalahan. Namun, ia tak menyebut secara spesifik.

    Baca:
    Seniman Bekasi Tawarkan Buat Mural 3D untuk Asian Games

    "Soal perhitungan dan perolehan suara serta banyak kekeliruan," kata Bambang.

    Bambang mengatakan, saat ini masih menunggu tanggapan MK. Ia mengklaim telah membawa sejumlah bukti sebagai dasar gugatan atas kemenangan pasangan nomor 1 Rahmat Effendi-Tri Adhianto dalam Pilkada 2018.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lion Air JT - 610, Kecelakaan Pesawat Nomor 100 di Indonesia

    Jatuhnya Lion Air nomor registrasi PK - LQP rute penerbangan JT - 610 merupakan kecelakaan pesawat ke-100 di Indonesia. Bagaimana dengan di dunia?