Minggu, 21 Oktober 2018

Lacak Penderita Gangguan Jiwa Puskesmas Cilandak Ciptakan Inovasi

Reporter:
Editor:

Suseno

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi rumah sakit jiwa. Dok TEMPO

    Ilustrasi rumah sakit jiwa. Dok TEMPO

    TEMPO.CO, Jakarta - Puskesmas Kecamatan Cilandak menciptakan inovasi berupa menggunakan aplikasi berbasis android untuk melacak penderita gangguan jiwa. Aplikasi yang dinamakan Elektronik Jiwa atau e-Jiwa berguna untuk mendeteksi penduduk yang memiliki masalah kejiwaan atau gangguan mental.

    Kepala Puskesmas Kecamatan Cilandak Luigi mengatakan inovasi ini sangat membantu untuk menangani penduduk yang memiliki masalah kejiwaan, khususnya warga Cilandak. "Inovasi ini merupakan langkah untuk mendeteksi dini gangguan kejiwaan di tengah masyarakat secara terpadu," kata Luigi, Selasa, 17 Juli 2018.

    Baca: Banyak Orang Depresi di Jakarta, Sandiaga Uno Mau Bikin Ini

    Aplikasi ini sudah digunakan sejak 5 Juni 2018. Pada tahap awal, Kelurahan Gandaria Selatan menjadi lokasi pilot project e-Jiwa. Selanjutnya, aplikasi e-Jiwa akan dikembangkan ke seluruh kelurahan di Kecamatan Cilandak.

    Menurut Luigi, selama ini deteksi dini gangguan kejiwaan oleh puskesmas mengalami keterbatasan. Sebabnya, petugas hanya menunggu pasien datang untuk memeriksakan diri atau berkonsultasi. "Padahal penyakit gangguan jiwa ini seperti fenomena gunung es," katanya.

    Dengan adanya inovasi e-Jiwa, petugas puskesmas bisa lebih aktif dengan mendatangi penderita dari rumah ke rumah. "Kami sekarang jemput bola. Door to door ke rumah warga untuk melakukan tes kejiwaan," ujar Luigi.

    Luigi mengatakan telah menyiapkan 20 tim ketuk pintu layani dengan hati (KPLDH) untuk mendeteksi gangguan kejiwaan di rumah-rumah penduduk. Setiap tim terdiri dari tiga orang, yang terdiri dari dokter, bidan, dan perawat. "Tim tersebut yang bakal melakukan pemeriksaan kejiwaan," ujarnya.

    Selain oleh tim ketuk pintu tersebut, pemeriksaan juga bisa dilakukan melalui kegiatan di pos pembinaan terpadu (Posbindu). Pemeriksaan dilakukan melalui konsultasi dan pertanyaan untuk mendeteksi dini ganguan kejiwaan.

    Baca: Di Jakarta, Penderita Gangguan Jiwa Meningkat Pesat

    Ia menjelaskan dalam aplikasi e-Kejiwaan ada tiga kategori warna yang menunjukan hasil pemeriksaan, yakni hijau, kuning dan merah.

    Warna hijau menunjukan warga yang diperiksa dalam kondisi sehat, kuning mengalami gangguan sedang, dan merah dalam gangguan kejiwaan yang berat. "Kalau kuning perlu konseling setiap satu bulan. Merah perlu dilakukan pemeriksaan di puskesmas," ujarnya.

    Luigi mengatakan pasien dengan indikator kuning bakal ditingkatkan statusnya menjadi merah jika selama tiga kali  berturut-turut tidak berubah. Indikator gangguan jiwa tersebut dilihat dari jawaban warga atas pertanyaan petugas.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Hak Asasi Binatang Diperingati untuk Melindungi Hewan

    Hak Asasi Binatang, yang diperingati setiap 15 Oktober, diperingati demi melindungi hewan yang sering dieksploitasi secara berlebihan, bahkan disiksa.