Antre Tiket Manual KRL, Penumpang Disarankan Beli Tiket PP

Reporter:
Editor:

Clara Maria Tjandra Dewi H.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penumpang kereta commuter menggunakan karcis untuk masuk ke Stasiun Depok karena pembaharuan sistem pembayaran gate elektronik di stasiun, 23 Juli 2018. Tempo/Imam Hamdi

    Penumpang kereta commuter menggunakan karcis untuk masuk ke Stasiun Depok karena pembaharuan sistem pembayaran gate elektronik di stasiun, 23 Juli 2018. Tempo/Imam Hamdi

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Kereta Commuter Indonesia (KCI) belum memberikan kepastian jangka waktu pemberlakukan tiket manual KRL selama proses pembaharuan gate elektronik. Petugas loket di stasiun mengimbau penumpang langsung membeli tiket untuk kepulangan setibanya di stasiun tujuan saat berangkat pagi ini.

    Baca: Pembaruan Molor, KRL Umumkan Kembali ke Tiket Kertas Sementara

    Imbauan ini disampaikan petugas loket guna menghindari antrean panjang saat kepulangan penumpang selepas jam kantor sore hari ini, Senin 23 Juli 2018.

    Perjalanan kereta rel listrik (KRL) Jabodetabek (Jakarta-Bogor-Depok-Tangerang-Bekasi) hari ini mengalami gangguan karena seluruh penumpang harus menggunakan tiket kertas manual Rp 3.000.

    "Untuk menjaga kelancaran antrean, sebaiknya siapkan uang pas Rp3.000. Untuk perjalanan pulang, sebaiknya pagi ini langsung beli tiket untuk pulang supaya tidak mengantre," imbau petugas tiket di Stasiun Rawabuntu, Tangerang Selatan, pagi hari ini.

    Yang menjadi masalah, akan terjadi antrean panjang saat refund (penukaran tiket) tiket kertas seharga Rp3.000 tersebut jika sistem tiket elektronik sudah normal sore hari ini saat jam pulang kantor. Semoga sistem tiket manual ini diberlakukan penuh hari ini untuk mencegah masalah itu.

    Baca: Antre Panjang Tiket KRL, KCI: Perbaikan Sistem Selesai Hari Ini

    KCI hari ini masih menerapkan sistem tiket kerta manual, karena proses updating sistem tiket elektronik belum tuntas sesuai  rencana.

    "#KCINews Sebagai bentuk mitigasi pembaharuan sistem dan pemeliharaan  E-ticketing, jika masih membutuhkan penyelesaian waktu maka untuk kelancaran mobilitas pengguna KRL pada Senin 23 Juli 2018 transaksi tiket KRL akan menggunakan tiket kertas," tulis pernyataan resmi KCI yang disebarluaskan melalui akun twitter resminya @CommuterLine.

    Tiket kertas tersebut dibanderol dengan tarif flat Rp3.000 untuk semua jurusan. Pintu otomatis di setiap stasiun akan dibuka agar bisa dilewati. Setiap penumpang wajib menyerahkan tiket kertas kepada petugas di depan gate utuk disobek, sebagi bukti tanda masuk sah.

    "Tiket kertas dijual seharga Rp.3000 ke semua stasiun. Kami imbau utk menyiapkan uang tunai sesuai tarif tiket kertas dan waktu lebih. Untuk pembeliannya di loket maupun petugas di luar loket yg melayani pembelian tiket kertas. Kami mohon maaf atas ketidaknyamanan perjalanan Anda," lanjut pernyataan resmi KCI.

    Efek pemberlakuan tiket kertas manual akan terasa saat para penumpang KRL harus mengantre membeli tiket seharga Rp3.000 itu di loket stasiun.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ashraf Sinclair dan Selebritas yang Kena Serangan Jantung

    Selain Ashraf Sinclair, ada beberapa tokoh dari dunia hiburan dan bersinggungan dengan olah raga juga meninggal dunia karena serangan jantung.