Pabrik Tempe yang Dituduh Penyebab Bau Kali Item Tetap Beroperasi

Reporter:
Editor:

Untung Widyanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah petugas UPK Badan Air membersihkan Kali Item di dekat Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta, 27 Juli 2018. Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memasang jaring di atas Kali Item untuk menghilangkan bau yang berasal dari kali tersebut. Tempo/Fakhri Hermansyah

    Sejumlah petugas UPK Badan Air membersihkan Kali Item di dekat Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta, 27 Juli 2018. Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memasang jaring di atas Kali Item untuk menghilangkan bau yang berasal dari kali tersebut. Tempo/Fakhri Hermansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Pabrik rumahan tahu dan tempe di sekitar Kali Sentiong dan Kali Item tetap beroperasi sekalipun perhelatan Asian Games 2018 kian mendekat. Selama ini, kebanyakan pabrik rumahan itu membuang limbah ke saluran menuju kali yang berada persis di depan Wisma Atlet.

    Wakil Kepala Dinas Lingkungan Hidup Provinsi DKI Jakarta Ali Maulana Hakim mengatakan industri rumahan di sekitar Kemayoran dibiarkan tetap beroperasi. 

    Baca juga: LIPI dan ITB Gotong Royong Bantu Hilangkan Bau Busuk Kali Item

    "Kan itu binaan Dinas KUKMP (Koperasi Usaha Kecil dan Menengah Perdagangan)," ujar Ali, seperti dikutip Koran Tempo terbitan Rabu, 1 Agustus 2018.

    Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno sempat meminta pabrik tahu dan tempe itu tutup sementara. Namun Gubernur DKI Anies Baswedan kemudian meralat pernyataan wakilnya itu.

    Menurut Ali, industri rumahan di sekitar Kemayoran tak memiliki instalasi pengolahan limbah, sehingga membuang cairan limbah langsung ke kali. "Seharusnya kan ada IPAL komunal. Tapi ini kan belum ada,” katanya.

    Simak juga: Sedot Limbah Kali Item, Petugas Temukan Banyak Bangkai

    Selama perhelatan Asian Games, Dinas Lingkungan menyarankan limbah yang dihasilkan industri rumahan itu ditampung dan diangkut oleh mobil tangki. Dengan begitu, limbah tak semakin mencemari Kali Sentiong.

    Manajer Operasi dan Pemeliharaan Perusahaan Daerah Pal Jaya Ahadiat mengatakan sebanyak tiga truk penyedot limbah sudah digunakan untuk mengangkut limbah industri rumahan itu. Setiap hari, sekitar 8 kubik limbah cair diangkut dari sekitar Kali Sentiong dan Kali Item.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perbedaan Rapid Test, Swab, dan TB-TCM dalam Deteksi Virus Corona

    Ada tiga tes yang dapat dilakukan untuk mendeteksi virus corona di dalam tubuh, yaitu dengan Rapid Test, Swab, atau metode TB-TCM. Simak perbedaannya.