Kasus Video Luna Maya, Ini Isi Gugatan Praperadilan

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Luna Maya jadi Suzzanna (Twitter Soraya Intercine Films)

    Luna Maya jadi Suzzanna (Twitter Soraya Intercine Films)

    TEMPO.CO, Jakarta - Juru bicara Pengadilan Negeri Jakarta Selatan Achmad Guntur menjelaskan perihal permohonan gugatan praperadilan terhadap nasib status tersangka pornografi artis Luna Maya dan Cut Tari Aminah Anasya. "Proses gugatan saat ini masih berjalan dan dijadwalkan dihasilkan putusan pada Selasa 7 Agustus 2018," katanya Sabtu 4 Agustus 2018.

    Baca:
    Fahri Hamzah Tanggapi Kasus Video Luna Maya Muncul Lagi, Ada Apa?
    Sidang Praperadilan Kasus Video Luna Maya, Ini Jadwal Putusannya

    Achmad menuturkan, pemohon gugatan adalah sebuah organisasi bernama Lembaga Pengawasan dan Pengawalan Penegakan Hukum Indonesia (LP3HI). Lembaga ini meminta Kapolri sebagai Termohon I dan Jaksa Agung (Termohon II) mengumumkan kejelasan status tersangka Luna Maya dan Cut Tari.

    Dalam berkas gugatan praperadilan yang teregistrasi nomor 70/Pid.Pra/2018/PN JKT.SEL pada Selasa, 5 Juni 2018, disebutkan  bahwa status Luna Maya dan Cut Tari hingga kini tidak jelas. Sejak ditetapkan sebagai tersangka pada 2010, perkara Luna Maya dan Cut Tari tak kunjung diproses ke pengadilan.

    LP3HI juga meminta hakim PN Jakarta Selatan meninjau kesahihan pemberhentian penyidikan. Hal itu jika benar polisi telah mengeluarkan surat perintah penghentian penyidikan alias SP3.

    "Dalam hal ini bertindak selaku pihak ketiga mengajukan permohonan praperadilan sah tidaknya penghentian penyidikan, juga terhadap para tersangka yang harus menanggung status perkara tanpa ada kejelasan kapan perkaranya diperiksa pengadilan," seperti tertulis dalam berkas perkara LP3HI.

    Markas Besar Kepolisian RI (Mabes Polri) menetapkan Nazriel Irham alias Ariel, Luna Maya, dan Cut Tari sebagai tersangka pornografi pada 2010. Ketiganya harus berurusan dengan penegak hukum setelah video porno yang mereka perankan beredar di internet.

    Berkas Luna Maya dan Cut Tari sempat diserahkan ke kejaksaan. Namun, jaksa menganggap berkas belum lengkap alias P19 sehingga dikembalikan ke Mabes Polri.

    Baca:
    Sandiaga Uno: Jakarta Sudah Siap Sambut Atlet Asian Games

    Sedang pada Januari 2011, hakim Pengadilan Negeri Bandung memvonis Ariel bersalah. Pelantun album di antaranya Bintang di Surga itu dianggap terbukti melakukan tindak pidana membantu penyebaran serta membuat dan menyediakan pornografi.

    Hukumannya, Ariel Peterpan--kini Ariel Noah--harus mendekam di penjara selama tiga tahun enam bulan dan membayar denda Rp 250 juta. Sementara perkara Luna Maya dan Cut Tari tidak memiliki kejelasan hingga saat ini.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ada 283 Jenazah Dikuburkan dengan SOP Covid-19 di DKI Jakarta

    Anies Baswedan menyebut Dinas Kehutanan dan Pertamanan telah mengubur 283 jenazah dengan SOP Covid-19. Jumlah penguburan melonjak pada Maret 2020.