Senin, 20 Agustus 2018

Universitas Indonesia Dukung Siapa di Pilpres 2019? Ini Jawabnya

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi gedung Universitas Indonesia.

    Ilustrasi gedung Universitas Indonesia.

    TEMPO.CO, Depok - Kampus Universitas Indonesia menegaskan diri bebas dari politik praktis menjelang Pemilihan Presiden atau Pilpres 2019. Sikap bebas itu disampaikan lewat surat pengumuman resmi bertanggal 6 Agustus 2018 dengan Nomor : 537/ UN2.R2.4/HMI.04 Informatika/2018.

    Baca:
    105 Ribu Lulusan Binus Berhimpun, Rektor: Jangan Untuk Pilpres

    Kepala Humas Universitas Indonesia, Rifelly Dewi Astuti, menerangkan bahwa surat dan sikap dibuat sesuai dengan Undang-Undang RI Nomor 12 tahun 2012. Dalam penjelasan Pasal 8 ayat 1, UU itu menyatakan bahwa Pendidikan Tinggi terbebas dari pengaruh politik praktis.

    “Statuta UI juga menekankan bahwa dalam menjalankan misi utama Tridharma Perguruan Tinggi  yang berasas kebenaran ilmiah dan kebhinekaan, UI harus bebas dari pengaruh, tekanan dan kontaminasi apapun termasuk kekuatan politik,” tutur Rifelly, Senin 6 Agustus 2018.

    Rifelly memastikan pernyataan yang ada bahwa Universitas Indonesia mendukung partai atau tokoh politik tertentu bukanlah pernyataan dan bentuk dukungan resmi kampus. Kesempatan ini juga dimanfaatkan Rifelly untuk mengingatkan dan mengimbau segenap civitas akademika dan warga termasuk para alumni Universitas Indonesia.

    Baca juga:
    BMKG Sebut Musim Kemarau 2018 Akan Lebih Lama
    Di Bekasi, Sekolah Dekat Venue Asian Games Tak Akan Diliburkan

    “Sampaikan hak konstitusional atas nama pribadi, tidak menggunakan nama besar institusi Universitas Indonesia,” katanya. Ia juga meminta setiap dari mereka menjadi individu berpendidikan yang menciptakan lingkungan kampus bersih dari segala unsur politik.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    6 Fakta Pembukaan Asian Games 2018

    Pembukaan Asian Games 2018 yang spektakuler menuai pujian dari warganet. Ini fakta-faktanya.