Anies Resmikan Revitalisasi Pasar Kramat Jati Senilai Rp 26 M

Reporter:
Editor:

Clara Maria Tjandra Dewi H.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meresmikan revitalisasi Pasar Kramat Jati, Jakarta Timur, Selasa, 14 Agustus 2018. Tempo/M Yusuf Manurung

    Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meresmikan revitalisasi Pasar Kramat Jati, Jakarta Timur, Selasa, 14 Agustus 2018. Tempo/M Yusuf Manurung

    TEMPO.CO, Jakarta - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meresmikan revitalisasi Pasar Kramat Jati, Jakarta Timur, Selasa pagi, 14 Agustus 2018. Anies mengatakan revitalisasi itu telah membuat pasar menjadi lebih modern dan nyaman.

    Baca: Hipmi Jaya Gelar Jakarta Market Fest, Ajak Millenial ke Pasar

    "Bila dibandingkan suasana Kramat Jati dulu dan sekarang, terasa sekali perbedaannya," kata Anies.

    Anies berharap, pengelola pasar, yakni PD Pasar Jaya, pedagang, dan pengunjung pasar mampu menjaganya. Menurut dia, untuk perbaikan ke depan, Pemerintah Provinsi DKI akan tetap menerima kritik dan saran terhadap Pasar Kramat Jati.

    Direktur Utama PD Pasar Jaya Arief Nasruddin mengatakan dana yang dihabiskan untuk revitalisasi Pasar Kramat Jati berkisar Rp 26 miliar. Revitalisasi, tutur Arief, meliputi penggantian lantai, wiring, renovasi toilet, masjid, dan pemasangan hidran sebagai sistem pemadam kebakaran.

    "Kemudian parkir sekarang juga sudah pakai konsep yang modern, pakai auto gate," kata Arief.

    Arief menuturkan penggantian lantai juga meliputi lokasi untuk pedagang basah, seperti penjual daging dan ikan. Sebelumnya, lokasi itu hanya menggunakan semen.

    Baca: Cek Stok Menjelang Lebaran, Anies Baswedan ke Pasar Kramat Jati

    Arief mengatakan revitalisasi sudah berjalan 1,5 tahun. Lamanya proses revitalisasi karena pedagang tidak ikut direlokasi. Dalam proses revitalisasi itu, dia mengakui beberapa item justru telah rusak. Contohnya beberapa keramik di lokasi pedagang basah.

    "Cuma memang mereka ini gayanya masih begitu, mesti diajari bener-bener memang. Perlu diedukasi banget, motongnya, bawa barangnya," ujar Arief.

    Menurut Arief, pentingnya peresmian revitalisasi pasar itu juga agar pedagang mau membayar biaya sewa pasar. Selama ini, ujar Arief, pedagang masih belum mau membayar karena belum diresmikan. "Kita kan sustainable perusahaan (PD Pasar Jaya) juga perlu dipikirkan, selain ada sisi sosialnya," katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Bagi-bagi Jatah Menteri di Komposisi Kabinet Jokowi

    Partai koalisi pemerintah membahas komposisi kabinet Jokowi - Ma'ruf. Berikut gambaran komposisi kabinet berdasarkan partai pendukung pasangan itu.