MUI: Kerajaan Ubur Ubur Aliran Sesat, Ini 5 Penyimpangannya

Reporter:
Editor:

Ali Anwar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Polres Serang bersama MUI dan warga mendatangi rumah yang dijadikan Kerajaan Ubur  ubur di Serang, Banten, Senin, 13 Agustus 2018. Foto/Dok. Polres Kota Serang

    Polres Serang bersama MUI dan warga mendatangi rumah yang dijadikan Kerajaan Ubur ubur di Serang, Banten, Senin, 13 Agustus 2018. Foto/Dok. Polres Kota Serang

    TEMPO.CO, Tangerang - Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Serang menyatakan Kerajaan Ubur ubur pimpinan Aisyah Tusalamaja Baiduri di Kota Serang adalah aliran sesat dan menyimpang.

    Baca: Kerajaan Ubur-ubur Diduga Aliran Sesat, Begini Ajarannya

    "Kami temukan unsur ajaran sesat dan menyimpang dalam aliran ini," kata Sekretaris MUI Kota Serang, Amas Tajuddin, saat dihubungi Tempo, Selasa 14 Agustus 2018.

    Berdasarkan hasil investigasi dan pertemuan MUI dengan Raja Kerajaan Ubur-ubur ditemukan fakta penyimpangan dan ajaran sesat:

    1. Mengajarkan dan meyakini Nabi Muhammad SAW berjenis kelamin perempuan.
    2. Meyakini perwujudan dirinya (Aisyah) adalah perwujudan Allah Sang yang Tunggal dan memiliki makam serta petilasan di Kota Serang.
    3. Beriman kepada mahluk gaib sebagai versi dalam Al Quran. Menurut Aisyah yang gaib itu adalah Nyi Roro Kidul. Aisyah mengklaim dirinya adalah wujud dari Nyi Roro Kidul
    4. Menyakini bahwa Kabah bukan kiblat, tapi adalah rumah pemujaan nabi.
    5. Hajar Aswad yang diciumi jamah haji tak lain adalah sebuah batu berbentuk jenis kelamin perempuan, makanya banyak yang menciumi.

    Fatwa Sesat oleh MUI

    Berdasarkan temuan itu, kata Amas, MUI Kota Serang akan memfatwakan bahwa Kerajaan Ubur-ubur adalah aliran sesat dab menyimpang.

    Kerajaan Ubur ubur menempati sebuah rumah di Kampung Sayabulu, Kelurahan Serang, Kota Serang, Banten. Berdiri sejak 2016, sekte ini telah beranggotakan 12 orang yang tercatat dan aktif berada di dalam kerajaan itu yang berasal dari Jawa Tengah, Jawa Timur, Sumatera, dan Cilegon.

    Di dalam kerajaan itu juga ditemukan struktur organisasi kerajaan, dimana Aisyah sebagai raja ratu dan Nurhalim sebagai kepala suku yang bertugas melakukan ritual jamaah.

    Hasil Penyelidikan Polisi


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Virus Korona Wuhan Menjangkiti Kapal Pesiar Diamond Princess

    Jumlah orang yang terinfeksi virus korona Wuhan sampai Minggu, 16 Februari 2020 mencapai 71.226 orang. Termasuk di kapal pesiar Diamond Princess.