Polisi Periksa 80 Saksi untuk Tersangka Nur Mahmudi Ismail

Reporter:
Editor:

Ali Anwar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wali Kota Depok Nur Mahmudi Tak Akan Dipecat

    Wali Kota Depok Nur Mahmudi Tak Akan Dipecat

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Polresta Depok Komisaris Besar Didik Sugiarto mengatakan telah resmi menetapkan mantan Wali Kota Depok Nur Mahmudi Ismail dan mantan Sekretaris Daerah Kota Depok Harry Prihanto sebagai tersangka. Mereka diduga melakukan tindak pidana korupsi dalam kasus pembebasan lahan untuk pelebaran Jalan Nangka tahun anggaran 2015.

    Baca juga: Nur Mahmudi Ismail Tersangka Korupsi, Polisi Punya 2 Alat Bukti

    “Dalam proses penyidikan, tim menemukan perbuatan melawan hukum yang diduga dilakukan saudara HP dan NMI,” ujar Didik di Polresta Depok, Rabu, 29 Agustus 2018.

    Penyidikan, kata Didik, dilakukan sejak November 2017. Beberapa barang bukti sudah disita. “Sudah kurang lebih 80 saksi dimintai keterangan,” ujar Didik.

    Menurut Didik, penetapan keduanya sebagai tersangka pada 20 Agutus 2018. Terlambatan pengumuman ke public, ujar dua, sebagai bagian dari teknik penyidikan. “Tentu, penyidik mempunyai pertimbangan melakukan semua langkah penyidikan” kata Didik.

    Penyidik Polres Kota Depok menetapkan Nur Mahmudi Ismail sebagai tersangka tindak pidana korupsi proyek Jalan Nangka Tapos, Depok. “Statusnya telah dinaikkan menjadi tersangka berdasarkan gelar perkara" kata Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Polisi Argo Yuwono di Jakarta, Selasa malam, 28 Agustus 2018.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ashraf Sinclair dan Selebritas yang Kena Serangan Jantung

    Selain Ashraf Sinclair, ada beberapa tokoh dari dunia hiburan dan bersinggungan dengan olah raga juga meninggal dunia karena serangan jantung.