Senin, 22 Oktober 2018

RS Polri Pastikan Kematian Sejarawan Peter Kasenda Karena Sakit

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Peter Kasenda. dok.TEMPO

    Peter Kasenda. dok.TEMPO

    TEMPO.CO, Jakarta - Sejarawan Peter Kasenda dipastikan meninggal karena sakit. Kesimpulan tersebut didapatkan dari hasil otopsi terhadap jenazah pengajar dan penulis sejumlah buku tentang Presiden Sukarno itu.

    Baca berita sebelumnya:
    Sejarawan Peter Kasenda Ditemukan Telah Meninggal di Rumah Terkunci

    “Jenazah Peter Kasenda diperkirakan telah meninggal lebih dari tiga hari saat ditemukan,” kata Kepala Instalasi Kedokteran Forensik Rumah Sakit Polri Kramat Jati Komisaris Besar Edi Purnomo saat dihubungi, Selasa, 11 September 2018.

    Peter Kasenda ditemukan telah meninggal di rumahnya di Perumahan Jatikramat Indah Sari Gaperi, Jatibening Baru, Kecamatan Pondok Gede, Kota Bekasi, Senin, 10 September 2018. Ketua RT setempat mendobrak paksa pintu rumah itu setelah mencium bau anyir.

    Edi mengatakan dokter mengotopsi jasad Peter Kasenda atas permintaan langsung keluarga. “Awalnya kami ingin otopsi pagi ini, tapi keluarga minta dipercepat. Jadi tadi malam diotopsi," ujarnya.

    Baca:
    Begini Dirjen Hilmar Farid Kenang Sejarawan Peter Kasenda
    Obrolan Terakhir Romo Benny dan Sejarawan Peter Kasenda

    Untuk mengetahui penyakit yang menyebabkan kematian Peter, Edi masih menunggu hasil pemeriksaan patologi anatomi. "Kemungkinan sakit serangan jantung," ucapnya.

    Pada akhir hayatnya, Peter Kasenda memang tinggal sendiri. Sejumlah rekan alumnus Jurusan Sejarah Fakultas Ilmu Budaya Universitas Indonesia itu sempat curiga ketika Peter “menghilang” dari grup percakapan mereka. Sebab, setiap pagi, Peter Kasenda membuka komunikasi dengan sapaan, “Selamat pagi teman-teman.”


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Hak Asasi Binatang Diperingati untuk Melindungi Hewan

    Hak Asasi Binatang, yang diperingati setiap 15 Oktober, diperingati demi melindungi hewan yang sering dieksploitasi secara berlebihan, bahkan disiksa.