Kamis, 15 November 2018

Balai Karantina Kembali Musnahkan Puluhan Ikan Aligator

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Balai Karantina Hewan, Bandara Internasional Soekarno Hatta, Banten. TEMPO/Seto Wardhana

    Balai Karantina Hewan, Bandara Internasional Soekarno Hatta, Banten. TEMPO/Seto Wardhana

    TEMPO.CO, Tangerang - Balai Besar Karantina Pengendalian Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan Jakarta I Bandara Soekarno-Hatta memusnahkan 36 ekor ikan Aligator, Jumat 14 September 2018. Pemusnahan dilakukan dengan cara diracuni dengan cairan kimia kloroform.

    Baca:
    Baru Diterima Kerja Rifva Gantung Diri di Kamar Mandi Teman

    Kepala balai besar karantina itu, Habrin Yake, menerangkan, ikan Aligator digolongkan berbahaya dan invasif serta dilarang untuk dirawat dan diperdagangkan. “Apalagi untuk dilepasliarkan di perairan Indonesia," ujarnya.

    Habrin menuturkan, ikan yang memiliki kepala menyerupai buaya ini tidak bisa dibudidayakan karena dilarang untuk dikembangbiakkan. Larangan ini tertuang dalam surat edaran Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya tahun 2018.

    “Karena dapat membahayakan sumber daya ikan dan lingkungan sumber daya ikan,” kata Habrin.

    Dengan alasan tersebut pemusnahan puluhan ekor ikan asal tiga pemilik tersebut dilakukan di instalasi balai di Bandara Internasional Soekarno-Hatta. Setelah dipastikan mati, ikan kemudian dikubur.

    Baca juga:
    Pembunuhan di Cileungsi, Ini Motif Pelaku Potong Kelamin Korban
    Begini Psikolog Analisis Pembunuhan Potong Kelamin di Cileungsi

    "Pemilik ikan yang bersifat invasif tersebut menyerahkan ikan peliharaannya secara sukarela untuk dimusnahkan," kata Habrin menambahkan.

    Sebelumnya Balai Besar Karantina Pengendalian Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan Jakarta I juga telah memusnahan ikan bersifat invasif sebanyak 12 ekor Aligator dan 12 ekor Arapaima Gigas di rumah satu pemilik.


     

     

    Lihat Juga


    Selengkapnya
    Grafis

    Pokemon Hidup Dalam Detektif Pikachu

    Hollywood baru saja mengadaptasi karakter favorit dunia dari kartun Pokemon, Pikachu, ke dalam film layar lebar.