Prostitusi Anak Berkedok Terapis, Ditawarkan via Medsos Rp 1 Juta

Reporter:
Editor:

Clara Maria Tjandra Dewi H.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Prostitusi online. brianzeiger.com

    Ilustrasi Prostitusi online. brianzeiger.com

    TEMPO.CO, Tangerang - IR, tersangka perdagangan anak berkedok terapis pijat ternyata juga mempraktekkan prostitusi anak. Sebelum membawa korban ke Denpasar untuk menjadi terapis pijat plus-plus, Ilham menjual mereka lewat medsos untuk dieksploitasi secara seksual di Bandung. 

    Baca: Perdagangan Anak Berkedok Terapis Pijat, Begini Pelaku Merekrut Korban

    Tiga dari empat korban IR masih di bawah umur. "Praktik prostitusi ini dilakukan di Bandung dengan tarif Rp 500 ribu hingga Rp 1 juta," ujar Kepala Satuan Reserse dan Kriminal Polres Bandara Soekarno-Hatta Komisaris James Hutajulu kepada Tempo, Minggu 23 September 2018.

    Dari setiap transaksi itu, kata James, Ilham mengambil komisi sebesar 30 persen. Lelaki 21 tahun asal Bandung, Jawa Barat ini menjalankan praktik prostitusi ini di sebuah kamar apartemen Gateway, Bandung. Apartemen itu milik IPB, 43 tahun, tersangka lain dalam kasus ini.

    Empat korban ini, AF (17 tahun), AL (16 tahun) SM (16 tahun) dan SN yang berusia 21 tahun direkrut IR melalui iklan di media sosial. Mereka  masuk perangkap Ilham karena diimingi gaji besar.

    IR bekerja atas permintaan IPB yang memiliki spa dan panti pijat di Bali. Rencananya, empat wanita itu akan dibawa ke Bali untuk dipekerjakan sebagai terapis pijat plus-plus di Denpasar.

    James mengakui jika IR juga menjadi mucikari empat wanita itu. " Ya semacam itu. Karena sebelum para korban dikirim ke Denpasar, IR juga menawarkan korban ke customer uuntuk dieksploitasi secara seksual."

    Sampai saat ini, polisi telah menetapkan tiga tersangka dalam kasus perdagangan perempuan dan anak itu, yakni IR, IPB dan TD. Hingga saat ini TD masih buron.

    Baca: Anak 5 Tahun Bersimbah Darah di Bekasi, Polisi Periksa 4 Saksi

    Polisi menjerat para tersangka prostitusi anak ini dengan pasal berlapis. Kapolres Bandara Soekarno-Hatta Komisaris Besar Viktor Togi Tambunan mengatakan para tersangka dijerat pasal 76, 81, 82,83 undang undang UU nomor 35 tahun 2014 tentang perubahan atas UU nomor 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak, pasal 2 UU nomor 21 tahun 2007 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang. "Serta Pasal 263 KUHP dan pasal 266 KUHP," ujar Viktor Jum'at 21 September 2018.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Salip Menyalip Tim Sepak Bola Putra Indonesia Versus Vietnam

    Timnas U-23 Indonesia versus Vietnam berlangsung di laga final SEA Games 2019. Terakhir sepak bola putra meraih emas di SEA Games 1991 di Filipina.