Sara Djojohadikusumo Calon Wagub, Ketua DPRD: Jakarta Kompleks

Reporter:
Editor:

Ali Anwar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • (ki-ka) Gubernur DKI Jakarta Anies Rasyid Baswedan, Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetio Edi Marsudi Wagub DKI Jakarta Sandiaga Alahudin Uno bercengkrama setelah melakukan Coffe morning di rumah Ketua DPRD DKI Jakarta, Menteng, Jakarta, 6 November 2017. Diketahui hubungan anatara eksekutif dan legislatif sempat memanas saat membicarakan rapat paripurna istimewa untuk mendengarkan pidato politik Anies dan Sandi. Tempo/Ilham Fikri

    (ki-ka) Gubernur DKI Jakarta Anies Rasyid Baswedan, Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetio Edi Marsudi Wagub DKI Jakarta Sandiaga Alahudin Uno bercengkrama setelah melakukan Coffe morning di rumah Ketua DPRD DKI Jakarta, Menteng, Jakarta, 6 November 2017. Diketahui hubungan anatara eksekutif dan legislatif sempat memanas saat membicarakan rapat paripurna istimewa untuk mendengarkan pidato politik Anies dan Sandi. Tempo/Ilham Fikri

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetyo Edi Marsudi tidak mempermasalahkan munculnya nama Rahayu Saraswati atau Sara Djojohadikusumo dalam bursa calon wagub  DKI Jakarta. Menurut Prasetyo, kelayakan menjadi pemimpin nomor dua di DKI memiliki relevansi dengan jenis kelamin.

    Baca juga: Jadi Calon Wagub DKI? Sara Djojohadikusumo: Biar Ada Emak-Emak

    Prasetyo Edi Marsudi enggan menilai kepribadian Sara, karena mengaku tidak mengenalnya. Namun, Kader PDI Perjuangan itu menyampaikan harapannya ihwal sosok yang akan menggantikan Sandiaga Uno.

    "Saat ini saya perlu sekali, Jakarta kompleks sekali, besar. Kalau Jakarta dengan komplesksitas yang besar dipimpin oleh orang yang tidak berkompeten di Jakarta ya berat  juga," ucap Prasetyo Edi Marsudi di DPRD DKI, Rabu, 26 September 2018.

    Menurut Prasetyo, nama Sara muncul sebagai salah satu kandidat dari Gerindra selain Muhammad Taufik. Namun, dia mengaku belum menerima surat resmi dari Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan tentang calon wagub Gubernur dari Gerindra.

    Prasetyo menjelaskan, setelah mendapat surat dari Anies Baswedan, baik untuk calon dari Gerindra maupun PKS, anggota Dewan baru akan melakukan rapat. "Saya Bamus-kan, baru saya Paripurna-kan, di Bamus nanti ditentukan apakah nanti voting secara terbuka atau voting tertutup," kata Prasetyo.

    Baca juga: Gerindra Belum Beri Lampu Hijau Muhammad Taufik Calon Wagub DKI

    PKS telah lebih dulu mengajukan dua nama calon wagub DKI Jakarta pengganti Sandiaga Uno. Keduanya adalah mantan Wakil Wali Kota Bekasi yang juga mantan Cawagub Jawa Barat Ahmad Syaikhu, dan Sekretaris Umum PKS DKI Jakarta Agung Yulianto.

    PKS dan Gerindra sama-sama berhak mengajukan calon wagub baru karena merupakan koalisi pendukung Anies Baswedan - Sandiaga Uno saat Pilkada DKI 2017. Presiden PKS Sohibul Iman menyatakan partainya berhak mengisi jatah Wagub DKI Jakarta, karena telah merelakan kursi calon wakil presiden kepada Sandiaga Uno.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cegah Covid-19, Kenali Masker Kain, Bedah, N95, dan Respirator

    Seorang dokter spesialis paru RSUP Persahabatan membenarkan efektifitas masker untuk menangkal Covid-19. Tiap jenis masker memiliki karakter berbeda.