Tanah Bergerak di Tangerang Bukan Likuifaksi, Ini Alasannya

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kondisi kawasan Petobo yang terdampak likuifaksi pascagempa di Palu, Sulawesi Tengah, Rabu, 10 Oktober 2018. BNPB menyatakan sekitar 5.000 orang diduga hilang akibat likuifaksi di kawasan perumahan Petobo dan Balaroa. Jumlah itu didapat berdasarkan laporan dari kepala desa di kedua kawasan tersebut. TEMPO/Francisca Christy Rosana

    Kondisi kawasan Petobo yang terdampak likuifaksi pascagempa di Palu, Sulawesi Tengah, Rabu, 10 Oktober 2018. BNPB menyatakan sekitar 5.000 orang diduga hilang akibat likuifaksi di kawasan perumahan Petobo dan Balaroa. Jumlah itu didapat berdasarkan laporan dari kepala desa di kedua kawasan tersebut. TEMPO/Francisca Christy Rosana

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), Badan Geologi, Kementerian Energi Dan Sumber Daya Mineral, Kasbani, menganalisis peristiwa tanah bergerak di Kabupaten Tangerang. Tanah bergerak menyebabkan bumi pijakan satu kampung retak sepanjang sekitar 50 meter dengan lebar dan kedalaman 0,5-1,0 meter pada Senin 15 Oktober 2018 lalu.

    Baca berita sebelumnya:
    Ahli Vulkanologi dan Geologi Pelajari Fenomena Tanah Bergerak Tangerang

    Warga kampung setempat mencemaskan fenomena yang disebut baru kali pertama terjadi tersebut. Terlebih dengan peristiwa bencana pencairan tanah atau likuefaksi yang menyertai gempa di Palu dan Donggala, Sulawesi Tengah, beberapa waktu lalu.

    Kasbani menepis kemungkinan tanah bergerak di Pagedangan, Tangerang, tersebut serupa likuefaksi. Menurut dia, gejala dan ciri yang mendahului likuefaksi tak terjadi di Pagedangan. “Likuifaksi itu harus ada getaran dan tanahnya juga harus berpasir, serta jenuh air. Kayaknya nggak di situ (Pagedangan),” kata Kasbani.

    Baca:
    Rumah Retak Akibat Tanah Bergerak di Pagedangan, Warga Mengungsi

    Tanah bergerak itu tepatnya terjadi di RT 04/RW 01, Kampung Kadu Sirung, Desa Kadu Sirung, Pagedangan, Kabupaten Tangerang. Dampaknya adalah jalan dan satu rumah penduduk rusak. Pemerintah daerah setempat bereaksi cepat dengan menambal retakan di jalan pakai aspal.

    Retakan akibat tanah bergerak di Kecamatan Pagedangan, Kabupaten Tangerang. FOTO Dinas Bina Marga Kabupaten Tangerang

    Sedang keluarga satu rumah yang terdampak menjadi retak lantai dan dindingnya sudah mengungsi. “Dapur rumah saya rusak, saya takut menempati rumah,” kata Saeni, 40, pemilik rumah.

    Baca:
    Jalan Retak Karena Tanah Bergerak Diaspal Pemda

    Kepala Desa Kadu Sirung, Samsu Guna Miharja, menerangkan kalau tanah bergerak menemaskan warganya. Dia tidak tahu dan belum mendapat penjelasan tentang penyebab kejadian itu.

    “Nah penambalan jalan ini juga apakah untuk meredam ketakutan warga atau apa?” kata Samsu bingung. Namun dia berharap retakan tak berdampak lebih jauh untuk kampungnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tito Karnavian Anggap OTT Kepala Daerah Bukan Prestasi Hebat

    Tito Karnavian berkata bahwa tak sulit meringkus kepala daerah melalui OTT yang dilakukan Komisi Pemerantasan Korupsi. Wakil Ketua KPK bereaksi.