LIPI: Ubur-ubur Teluk Jakarta Lebih Berbahaya Ketimbang di Ancol

Reporter:
Editor:

Clara Maria Tjandra Dewi H.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ubur-ubur Chrysaora. wikiedia.org

    Ubur-ubur Chrysaora. wikiedia.org

    TEMPO.CO, Jakarta - Peneliti Plankton Laut Puslit Oseanografi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Arief Rahman mengungkap ledakan populasi ubur-ubur lain di Teluk Jakarta. Sebelumnya, warga Jakarta dikejutkan dengan serbuan ubur-ubur di Pantai Ancol selama sepekan ini.

    Baca: Fenomena Ubur-ubur di Pantai Ancol, Ini Penjelasan Peneliti LIPI

    Temuan ubur-ubur itu diungkapkan Arief dalam sebuah seminar mengenal ubur-ubur yang digelar Taman Impian Jaya Ancol di Seaworld, Sabtu 20 Oktober 2018.  

    Arief menyebut populasi ubur-ubur yang saat ini meledak di perairan Teluk Jakarta berjenis Chrysaora sp. dan Aurelia aurita.

    Ubur-ubur jenis chrysaora disebut memiliki efek sengatan yang tinggi seperti sensasi seperti kulit terbakar dan bengkak. "Tapi memang posisi mereka tidak ditemukan di sisi pantai Ancol," kata Arief, Sabtu.

    Ubur-ubur aurelia aurita. pixabay.com

    Menurut Arief, ubur-ubur yang muncul di Pantai Ancol adalah spesies Phyllorhiza atau spotted jelly dan Catostylus atau jelly blubber.

    Arief menuturkan, kedua jenis ubur-ubur itu memiliki sel penyengat. Namun, efeknya tergolong lemah. "Hanya gatal-gatal dan merah-merah," kata Arief di Seaworld Ancol, Sabtu, 20 Oktober 2018.

    Hingga saat ini, Arief belum bisa memastikan sebab munculnya ubur-ubur di pantai Ancol. Dia berujar, LIPI masih mengolah data dan sampel air laut serta melakukan simulasi ilmiah ihwal fenomena kemunculan ubur-ubur di Ancol.

    Baca: Taman Impian Jaya Ancol Minta LIPI Teliti Ubur-ubur yang Bermunculan di Pantai Ancol

    Beberapa hipotesia sebab kemunculan ubur-ubur,  di antaranya faktor makanan di pantai Ancol, perubahan cuaca dan iklim, atau pantai tersebut merupakan lokasi berkembang biak.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tommy Soeharto dan Prabowo, Dari Cendana Sampai ke Pemerintahan

    Tommy Soeharto menerima saat Prabowo Subianto masuk dalam pemerintahan. Sebelumnya, mereka berkoalisi menghadapi Jokowi - Ma'ruf dalam Pilpres 2019.