Jokowi Tinjau Serpihan Lion Air JT 610, Evakuasi Berlanjut 7 Hari

Reporter:
Editor:

Dwi Arjanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Jokowi melihat serpihan pesawat Lion Air JT 610 sembari berbincang dengan Kepala Basarnas Marsekal Madya TNI Muhammad Syaugi dan Menteri Perhubungan Budi Karya saat mengunjungi posko terpadu Pelabuhan JICT 2 Tanjung Priok, Jakarta, Selasa, 30 Oktober 2018. REUTERS

    Presiden Jokowi melihat serpihan pesawat Lion Air JT 610 sembari berbincang dengan Kepala Basarnas Marsekal Madya TNI Muhammad Syaugi dan Menteri Perhubungan Budi Karya saat mengunjungi posko terpadu Pelabuhan JICT 2 Tanjung Priok, Jakarta, Selasa, 30 Oktober 2018. REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta -Presiden Joko Widodo atau Jokowi meninjau serpihan pesawat dan barang-barang yang berhasil ditemukan tim Badan Nasional Penanganan dan Pertolongan (Basarnas) dari lokasi jatuhnya pesawat Lion Air JT 610 di perairan Tanjung Karawang, Jawa Barat.

    Temuan-temuan itu terdiri dari bermacam bentuk serpihan pesawat Lion Air JT 610 dan berbagai barang pribadi yang diduga milik sejumlah penumpang pesawat naas itu.

    Baca : Detik-detik Lion Air JT 610 Jatuh, KNKT: Pilot Minta RTB di Ketinggian 2.000 Kaki

    Jokowi meninjau temuan-temuan itu di Posko Darurat Basarnas di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara, Selasa 30 Oktober 2018. Ia menginspeksi temuan tim Basarnas didampingi Ketua Basarnas Muhammad Syaugi dan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi selama kurang lebih 45 menit.

    Presiden Joko Widodo atau Jokowi memeriksa serpihan-serpihan pesawat Lion Air JT 610 yang dibawa Tim Basarnas di Posko Darurat Basarnas di Tanjung Priok, Jakarta, Selasa 30 Oktober 2018. TEMPO/Ryan Dwiky Anggriawan

    Seusai melakukan inspeksi, Jokowi meninggalkan lokasi tanpa memberikan keterangan apapun pada wartawan di Tanjung Priok.

    "Hari ini pak Presiden mengunjungi posko yang ada disini dengan tujuan memberi semangat pada tim," kata Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi.

    Budi juga mengatakan Jokowi memberi apresiasi pada Basarnas atas kesiapan yang telah dilakukan untuk menangani tragedi jatuhnya pesawat Lion Air JT 610. "Presiden juga menyampaikan kesiapan untuk bekerja selama satu minggu ke depan," ujar dia.

    Simak pula :
    Giliran Serpihan Kursi Pesawat Tiba di Posko Lion Air Jatuh

    Pesawat Lion Air dengan nomor penerbangan JT 610 jatuh di perairan Tanjung Karawang, Jawa Barat pada Senin 29 Oktober 2018. Pesawat yang mengangkut 189 penumpang beserta kru itu sebelumnya hilang kontak dengan menara pengawas sekitar pukul 06.30 WIB.

    Di hari kedua usaha penanganan kecelakaan jatuhnya Lion Air JT 610 itu, 34 kantong jenazah telah dibawa ke Rumah Sakit Polri Kramat Jati, Jakarta Timur, untuk diidentifikasi. Hingga berita ini ditulis, kantong-kantong yang berisi jenazah maupun serpihan-serpihan pesawat terus berdatangan ke posko Basarnas di Tanjung Priok dibawa oleh kapal-kapal yang melakukan evakuasi.

    Baca: Pesawat Lion Air Seharga Rp 1,7 Triliun Hanya Terbang Tiga Bulan


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Mohamed Salah dan Para Pemain Bola yang Tetap Berpuasa Ramadan

    Saat menjalankan profesi yang menguras tenaga, Mohamed Salah dan sejumlah pemain bola yang berlaga di liga-liga eropa tetap menjalankan puasa Ramadan.