Jumat, 16 November 2018

Aplikasi Buatan Warga Bekasi Sabet Penghargaan Internasional

Reporter:
Editor:

Clara Maria Tjandra Dewi H.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pemeriksaan dan pencatatan meteran listrik. TEMPO/Tony Hartawan

    Pemeriksaan dan pencatatan meteran listrik. TEMPO/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Bekasi - Warga Kecamatan Rawalumbu, Kota Bekasi, Imam Pesuwaryantoro meraih penghargaan inovasi internasional atas aplikasi Listriku, karyanya. Imam memperoleh penghargaan "Best Leading Inovation Award" dan medali emas Bixpo Award 2018 di Korea Selatan.

    Baca: Polisi Sosialisasikan Kembali Aplikasi Qlue di Hari Sumpah Pemuda

    "International Invention Fair ini digelar oleh Korea Electric Power Corporation pada 29 Oktober hingga 3 November 2018 di Korea Selatan," kata Imam di Bekasi, Selasa, 6 November 2018.

    Lomba tersebut diikuti oleh perwakilan peserta dari 100 negara di antaranya Peru, Hong Kong, Maroko, Iran dan negara lainnya.

    Awalnya, aplikasi Listriku dikembangkan dirinya bersama seorang rekan bernama Fardhan Adharizal (22) hanya untuk menekan penggunaan listrik di rumah.

    "Saat itu tagihan listrik saya pernah mencapai Rp4 juta dalam sebulan, tapi tidak tahu cara menghitungnya bagaimana," katanya.

    Warga Jalan Taman Bekasi Asri Nomor 7 RT03 RW01 Kelurahan Pengasinan, Kecamatan Rawalumbu itu pun mulai mengembangkan aplikasi Listriku sejak September 2018 melalui platform Android.

    Lulusan Universitas Diponegoro Semarang tersebut terpacu mengembangkan aplikasi Listriku karena selama ini, pihak penyedia layanan listrik di Indonesia belum memiliki alat pemantau penggunaan beban listrik yang bisa diakses langsung oleh masyarakat umum.

    Aplikasi Listriku menyediakan empat "dashboard page" yang meliputi Hitung Pemborosan guna menghitung potensi penghematan penggunaan listrik di rumah, rekomendasi penghematan, rekomendasi ganti alat, dan komponen kelistrikan.

    Selanjutnya adalah "Plan and Buy" yang berguna untuk melakukan perencanaan sebelum membeli alat .

    Berikutnya adalah alat pengendali (Home Control) untuk mengontrol rumah dengan sistem yang terkoneksi internet di mana sistem akan menangkap interval waktu penggunaan alat untuk dikonversi ke rupiah.

    Terakhir adalah layanan Monitoring yang berguna untuk memantau penggunaan daya rumah serta mendeteksi beban lebih berikut sambungan yang tidak sempurna.

    Cara kerja aplikasi ini, kata Imam, pengguna cukup memasukkan data terkait nama produk kelistrikan yang akan disimpan dalam variabel PHP.

    "Tipe produk ini seperti jenis lampu neon, lampu LED, lampu pijar, lampu air, dan jet pump. Untuk memasukkan tipe produk lebih detail, nanti akan dijadikan acuan untuk rekomendasi," katanya.

    Laman berikutnya adalah Addition Quest Page yang berisi tentang beberapa pertanyaan untuk mendetailkan komponen kelistrikan pada laman sebelumnya.

    "Jika pada laman sebelumnya tidak ada item yang perlu penjelasan detail, maka laman ini akan di-skip," katanya.

    Laman selanjutnya yang akan diakses pengguna adalah Paid Info yang menjadikan pembanding dengan biaya normal yang harus dikeluarkan pengguna aplikasi jika memerlukan penghematan sesuai dengan yang direkomendasikan.

    Dengan mengisi laman layanan tersebut, kata Imam, pengguna akan disajikan laporan hasil berisi potensi penghematan per bulan, modal untuk mengganti beberapa barang yang lebih hemat biaya hingga waktu balik modal pemanfaatan listrik.

    "Kami juga menyajikan rekomendasi kepada pengguna yang dikeluarkan oleh sistem dan diurutkan berdasarkan skala prioritas. Pengguna juga bisa langsung membeli barang dari 'marketplace' serta menyimpan rekomendasi atau kembali ke halaman awal," katanya.

    Hal terpenting dalam aplikasi Listriku, kata dia, adalah layanan peringatan kepada pengguna bila terjadi anomali listrik seperti arus pendek, thermal overload, dan over load.

    "Sistem ini berguna untuk memberikan peringatan dini kepada masyarakat bila terjadi potensi kebakaran atau kerusakan instalasi kelistrikan akibat situasi anomali," katanya.

    Listriku juga menyematkan sistem pemberitahuan secara otomatis kepada pengguna untuk melakukan sejumlah langkah penghematan penggunaan listrik.

    "Akan ada pemberitahuan seperti ini, Hai Fardan, dengan mematikan lampu sebelum tidur malam ini, kamu sudah menghemat 125 wh," katanya.

    Baca: Pasien Dirujuk ke Puskesmas, Warga Bekasi: Kartu Sehat Tak Sakti

    Dengan kehadiran aplikasi yang masih terus disempurnakannya tersebut, Imam berharap kejadian lonjakan tagihan listrik yang mengagetkan dirinya juga pengguna listrik lain tak akan lagi terjadi karena semuanya sudah bisa terkontrol.


     

     

    Lihat Juga


    Selengkapnya
    Grafis

    Tangis Baiq Nuril, Korban Pelecehan Yang Dipidana

    Kasus UU ITE yang menimpa Baiq Nuril, seorang guru SMAN 7 Mataram, Nusa Tenggara Barat, mengundang tanda tanya sejumlah pihak.