Kokain di Indonesia Berasal dari Amerika Latin dan Eropa

Reporter:
Editor:

Amri Mahbub

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kokain. huffingtonpost.com

    Kokain. huffingtonpost.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Deputi Pemberantasan Badan Narkotika Nasional (BNN) Arman Depari mengatakan peredaran kokain di Indonesia mulai marak kembali dalam beberapa tahun terakhir. "Peredarannya sudah cukup banyak. Tapi baru kalangan tertentu saja yang menggunakannya," kata Arman saat dihubungi, Jumat, 18 Januari 2019.

    Baca juga: Polisi Dalami Jaringan Kokain dari Belanda yang Masuk Indonesia

    Menurut Arman, pengguna kokain biasanya dari kalangan atas, karena harganya yang mahal. Selain itu, pengguna narkoba dari ekstrak daun Koka itu biasanya warga negara asing atau orang Indonesia yang pernah tinggal di luar negeri terutama di Amerika dan Eropa. "Jadi, marketnya mereka. Ada penduduk lokal, tapi sedikit," ucapnya.

    Ia menjelaskan peredaran kokain di Indonesia banyak tersebar di kawasan pariwisata seperti Bali, Nusa Tenggara Timur dan daerah wisata lainnya. Namun, sejak 2014 peredaran kokain mulai meluas di Indonesia, tak hanya di lokasi pariwisata saja.

    BNN, kata dia, saat ini sedang menyorot peredaran kokain yang mulai banyak di Indonesia. "Akhir-akhir ini produksinya meningkat. Selain itu, banyak negara penghasil kokain yang mencari market baru untuk produk mereka," ujar Arman.

    Baca juga: Steve Emmanuel Selundupkan Kokain dari Belanda

    Adapun negara penghasil kokain terbesar berasal dari Amerika dan Eropa. Terutama, kata dia, kawasan Amerika Selatan yang masuk dalam negara-negara Andean seperti Argentina, Bolivia, Chili, Kolombia, Equador, Peru dan Venezuala. "Penyelundup terbesar kokain ke Indonesia dari Kolombia dan Peru," ucapnya. Sedangkan, di kawasan Eropa, kokain banyak diproduksi di Belanda. Bahkan, negara kincir angin itu juga banyak memproduksi ekstasi untuk diselundupkan ke negara lain melalui jaringan mereka.

    Menurut Arman, maraknya peredaran kokain asal Belanda masuk ke Indonesia disebabkan tingginya jumlah penerbangan warga negara ini dari Negeri Kincir Angin tersebut. Hal itu, kata dia, berbanding lurus dengan potensi peningkatan penyelundupan narkoba. "Sebab, jalur penyelundupan kokain kebanyakan lewat udara. Kalau laut mereka terlalu jauh," ujarnya.

    Dalam beberapa bulan terakhir, polisi telah menangkap tiga pengedar dan pengguna kokain baik dari kalangan publik figur sampai cucu konglomerat. Mereka adalah Richard Muljadi cucu konglomerat Kartini Muljadi, aktor Steve Emmanuel alias Yusuf Iman dan asisten pribadi presenter sekaligus desainer Ivan Gunawan berinisial AJA. Berdasarkan penyelidikan polisi, pasokan kokain AJA dan Steve Emmanuel diduga berasal dari jaringan yang sama di Belanda. Kokain keduanya merupakan kualitas terbaik.

    Baca juga: Cerita Artis Steve Emmanuel Gemar Kokain Murni dari Belanda

    Simak artikel lainnya seputar sindikat penyelundup kokain hanya di Tempo.co.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.