Baru Lahir Dituduh PKI, Presiden Jokowi: Masa Ada PKI Balita

Reporter:
Editor:

Clara Maria Tjandra Dewi H.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Jokowi bergandengan tangan dengan Quraish Shihab saat jalan bersama di Pondok Pesantren Bayt Al Quran, Pamulang, Tangerang Selatan, Banten, Jumat, 25 Januari 2019. Turut menyambut rombongan Jokowi, istri Quraish Shihab, Fatmawati Assegaf; putri pertama Quraish, Najeela Shihab dan suaminya, Fikri Assegaf; serta besannya, Ali Ibrahim Assegaf dan Sakinah. TEMPO/Subekti

    Presiden Jokowi bergandengan tangan dengan Quraish Shihab saat jalan bersama di Pondok Pesantren Bayt Al Quran, Pamulang, Tangerang Selatan, Banten, Jumat, 25 Januari 2019. Turut menyambut rombongan Jokowi, istri Quraish Shihab, Fatmawati Assegaf; putri pertama Quraish, Najeela Shihab dan suaminya, Fikri Assegaf; serta besannya, Ali Ibrahim Assegaf dan Sakinah. TEMPO/Subekti

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Jokowi tak menampik banyaknya kabar hoax yang ditujukan kepadanya menjelang Pilpres 2019. Salah satu hoax keji yang menimpanya adalah tudingan dirinya tergabung dalam Partai Komunis Indonesia atau PKI. 

    Baca: Disebut Anak DN Aidit, Muannas: Selalu PKI Kalau Dukung Jokowi

    Jokowi menerangkan kabar tersebut mencuat karena beredarnya foto lelaki dewasa mirip dengannya, tengah mendengarkan pidato pemimpin PKI D.N. Aidit pada tahun 1955.

    "Saya lahir tahun 61, umur saya 4 tahun masih balita. Masa ada PKI balita? " ujar Jokowi di Lapangan Sepakbola Arcici Rawasari, Jakarta Pusat, Sabtu, 26 Januari 2019. "Ini fitnah keji, orangnya belum lahir sudah dipasang di situ." 

    Ucapan Jokowi itu sontak mengundang tawa para hadirin di acara pembagian sertifikat tanah untuk masyarakat Jakarta Pusat.  

    Usai kabar hoax itu berbedar, Jokowi mengatakan timnya mengadakan survei untuk mengetahui sampai sejauh mana masyarakat percaya terhadap isu tersebut.

    Hasilnya, Jokowi mengklaim ada 9 juta orang yang percaya bahwa dirinya adalah PKI. Melihat data tersebut, Jokowi heran melihat banyaknya masyarakat moderen yang percaya dengan kabar bohong seperti itu. 

    "Sebab itu saya sekarang ngomong, kalau enggak ngomong malah tambah jadi 12 juta nanti," kata dia. 

    Selain diterpa isu PKI, Jokowi juga menyampaikan dirinya kerap dicap sebagai antiulama dan antiislam. Padahal, dialah yang membuat penetapan Hari Santri dari yang sebelumnya tak ada. 

    Jokowi menerangkan perbedaan yang ada di Indonesia merupakan kodrat dari Allah. Sehingga, sudah seharusnya bangsa Indonesia menjaga pemberian itu bersama-sama dan tak terpecah belah.

    Baca: Alasan Presiden Jokowi Bebaskan Abu Bakar Baasyir

    Apa lagi, kata Jokowi, hanya karena permasalahan perbedaan politik. "Beda pilihan tidak apa-apa, tapi caranya jangan dengan fitnah, ujaran kebencian, dihina, dicela dimaki. Apa nggak ada yang lebih baik dari kata-kata kotor?" ujar Presiden Jokowi. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Virus Korona Wuhan Menjangkiti Kapal Pesiar Diamond Princess

    Jumlah orang yang terinfeksi virus korona Wuhan sampai Minggu, 16 Februari 2020 mencapai 71.226 orang. Termasuk di kapal pesiar Diamond Princess.