Sempat Dikecam Warganet, Sampah Kembali Berserakan di Stasiun MRT

Reporter:
Editor:

Dwi Arjanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sampah berserakan di beberapa titik di stasiun MRT Bundaran HI,  Ahad, 31 Maret 2019. Tempo/ Adam Prireza

    Sampah berserakan di beberapa titik di stasiun MRT Bundaran HI, Ahad, 31 Maret 2019. Tempo/ Adam Prireza

    TEMPO.CO, Jakarta -Sampah sisa penumpang kereta MRT kembali terlihat pada Rabu sore, 3 April 2019 sekitar 15 meter dari pintu masuk sebuah stasiun MRT, yakni Stasiun Bundaran HI. Sampah tersebut ditinggalkan oleh empunya karena tak melihat adanya tempat sampah.

    "Gak ada tempat sampah, taruh di sini aja," ujar seorang ibu sambil menggeletakkan gelas plastik di pelataran perkantoran Oil Center Building.

    Baca :
    Sudah 10 Hari Park and Ride Stasiun MRT Fatmawati Masih Sepi, Ada Apa?


    Buang Sampah Seenaknya di MRT atau Stasiun? Ada Denda Rp 500.000

    Keberadaan sampah sisa minuman itu diperparah dengan hadirnya pedagang kaki lima yang kerap disebut Starbucks Keliling atau Starling di sekitar pintu masuk Stasiun Bundaran HI. Para pedagang yang menjajakan aneka minuman itu tak menyediakan plastik sampah.

    Pintu masuk Stasiun MRT Bundaran HI terlihat tertutup sejak pukul 14.00 WIB. Penutupan karena kondisi di dalam stasiun terlalu penuh pada Rabu, 3 April 2019. TEMPO/M Julnis Firmansyah

    Namun, pemandangan cukup bersih justru terlihat tepat di depan pintu masuk stasiun MRT. Sebab, tak jauh dari pintu masuk terdapat tempat sampah besi. Masyarakat terlihat tertib memasukkan sampah ke sana.

    Tumpukan sampah terjadi karena masyarakat tak bisa masuk ke dalam area stasiun. Petugas menutup pagar di pintu masuk karena area dalam stasiun sudah terlalu penuh.

    Hal ini membuat masyarakat piknik dadakan di depan pintu stasiun. Selain Starling, terdapat juga PKL yang menjual makanan seperti siomay.

    Simak juga :
    Viral Banyak Sampah di Stasiun MRT, Anies: Bagian dari Pendidikan

    Juni, 23 tahun, salah seorang penumpang MRT, mengaku tak tahu soal denda sebesar Rp 500 ribu jika kedapatan membuang sampah sembarangan di sekitar area stasiun.

    Juni berpendapat jika aturan itu disosialisasikan dengan baik, maka tak akan ada sampah yang berserakan di sekitar stasiun MRT. "Baru denger. Kalau udah pada tahu pasti bersih area stasiunnya," ujar dia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lika-Liku Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta Pengganti Sandiaga Uno

    Kursi Wakil Gubernur DKI Jakarta kosong sejak Agustus 2018. Pada Januari 2020, Partai Keadilan Sejahtera dan Partai Gerindra mengajukan dua nama.