Kisah Caleg DPRD DKI: Tak Bagikan Amplop Dibilang Pelit

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Caleg DPRD DKI Jakarta  Permaswari Wardani menunjukan komik karyanya, Kamis, 21 Maret 2019. Komik tersebut menjadi sarana untuk kampanye Permaswari di daerah pemilihan Jakarta Selatan yang meliputan Kecamatan Cilandak, Kebayoran, Pesanggarahan, dan Setiabudi. Tempo/Imam Hamdi

    Caleg DPRD DKI Jakarta Permaswari Wardani menunjukan komik karyanya, Kamis, 21 Maret 2019. Komik tersebut menjadi sarana untuk kampanye Permaswari di daerah pemilihan Jakarta Selatan yang meliputan Kecamatan Cilandak, Kebayoran, Pesanggarahan, dan Setiabudi. Tempo/Imam Hamdi

    TEMPO.CO, Jakarta - Disebut caleg pelit menjadi pengalaman yang tak terlupakan bagi Permaswari Wardani, 38 tahun. Calon anggota DPRD DKI Jakarta dari Partai Solidaritas Indonesia (PSI) itu mendapat julukan itu menyapa warga di daerah pemilihannya di bilangan Jakarta Selatan.

    Baca:
    Caleg DPRD DKI Dicoret Karena Cara Kampanye, Siapa Saja Mereka?

    Imas, sapaan Permaswari, adalah caleg muda dari partai yang juga baru. Lulusan Jurusan Arsitektur, Universitas Trisaksi, yang kini beranak tiga itu mengaku syok sekaligus prihatin. Tidak sedikit masyarakat dinilainya masih menganggap caleg sebagai mesin ATM berjalan.

    "Saat pertama mengunjungi warga banyak yang tanya, 'mana nih hepeng (duit)?' Saya caleg yang tidak punya modal untuk bagi-bagi uang," kata Imas saat ditemui di Cilandak Town Square, Jakarta Selatan, pada sebuah sore akhir Maret 2019.

    Imas menuturkan telah terjun ke tengah masyarakat dan berkampanye sejak September tahun lalu. Saat awal kampanyenya itu, dia hanya membagikan kartu nama dengan kontak pribadi dan brosur berisi visi misinya.

    Cara kampanye itu tak mendapatkan sambutan positif. Tak jarang dia malah menerima cibiran. Hanya karena Imas dianggap tak bisa memberi amplop, sembako atau bingkisan, seperti yang diharapkan warga.

    "Saya sampai tidak bisa tidur memikirkan hal itu. Dibilang pelit, tidak bisa ngasih apa-apa kepada mereka," ujarnya.

    Baca berita sebelumnya:
    Pemilu Kurang 10 Hari, KPU Coret 5 Caleg DPRD DKI

    Menurut dia, jika permintaan warga itu dituruti, setiap caleg harus mempunyai modal besar. Hal itu berpotensi menimbulkan sikap koruptif pada caleg yang terpilih.

    Caleg bermodal besar, kata dia, bakal berupaya mengembalikan uang yang telah dikeluarkannya. Belum lagi, menurut Imas, mereka juga akan mencari modal untuk kampanye agar terpilih di periode lima tahun berikutnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.