Rusuh 22 Mei, Tenaga Medis Dompet Dhuafa Dipukul Polisi

Reporter:
Editor:

Ali Anwar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas Kepolisian menembakkan gas air mata ke arah peserta aksi unjuk rasa Gerakan Nasional Kedaulatan Rakyat di depan gedung Bawaslu, Jakarta, Rabu, 22 Mei 2019. Hingga berita ini diturunkan, berdasarkan pantauan Tempo, sudah puluhan anggota polisi menjadi korban pelemparan. TEMPO/M Taufan Rengganis

    Petugas Kepolisian menembakkan gas air mata ke arah peserta aksi unjuk rasa Gerakan Nasional Kedaulatan Rakyat di depan gedung Bawaslu, Jakarta, Rabu, 22 Mei 2019. Hingga berita ini diturunkan, berdasarkan pantauan Tempo, sudah puluhan anggota polisi menjadi korban pelemparan. TEMPO/M Taufan Rengganis

    TEMPO.CO, Jakarta - Empat orang relawan lembaga kemanusiaan Dompet Dhuafa mengaku menjadi korban kekerasan yang dilakukan oleh polisi saat rusuh 22 Mei di kawasan Jalan M.H. Thamrin, Jakarta Pusat. Para relawan tersebut merupakan tenaga medis yang diutus Dompet Dhuafa untuk membantu korban kerusuhan. 

    Baca juga: Cerita Tentang Farhan Meninggal Tertembak di Rumah Rizieq Shihab

    "Salah satunya dipukul dan membuat luka sobek di bagian kepala, yang lainnya setelah dikumpulkan juga dipukul, diinjek dipentung," ujar Direktur Program Dompet Dhuafa Bambang Suherman saat dihubungi Tempo, Kamis, 23 Mei 2019. 

    Bambang menjelaskan, pemukulan terjadi sekitar pukul 00.16. Saat itu tim medis tengah berkeliling mencari korban kerusuhan, sesampainya di Gereja Theresia mobil ambulans mereka dihentikan oleh polisi berpaian Brigade Mobile (Brimob). 

    Polisi lalu menanyakan identitas para relawan itu. Namun, menurut Bambang, komunikasi itu berjalan dalam kondisi yang tak kondusif karena situasi di sekitar lokasi tengah terjadi kerusuhan.

    Salah seorang aparat kemudian memukul kaca depan mobil ambulans, lantas meminta yang di dalam mobil untuk turun. Menurut Bambang, di dalam mobil itu terdapat dua orang dokter dan petugas medis.

    Mereka sudah menyatakan diri dan mobil ambulans yang digunakan pun berlogo Dompet Dhuafa. Namun saat di luar mobil, aparat kepolisian melakukan pemukulan terhadap tim medis. 

    "Padahal mereka punya surat tugas, mereka adalah resmi karyawan Dompet Dhuafa. Kendaraan yang digunakan berlogo Dompet Dhuafa," ujar Bambang.

    Para tenaga medis yang terluka itu segera dilarikan ke Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD). Saat ini, kata Bambang, tim medis sudah keluar dari rumah sakit. 

    Baca juga: Massa Kerusuhan 22 Mei di Dekat Bawaslu Mulai Membubarkan Diri

    Bambang mengatakan, pihaknya akan segera mengeluarkan pernyataan resmi terkait aksi penganiayaan ini. Pihaknya mengecam tindakan kekerasan dari aparat keamanan dalam rusuh 22 Mei itu. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Harley Davidson dan Brompton dalam Daftar 5 Noda Garuda Indonesia

    Garuda Indonesia tercoreng berbagai noda, dari masalah tata kelola hingga pelanggaran hukum. Erick Thohir diharapkan akan membenahi kekacauan ini.