Pesan Anies untuk Perusuh: Anda Akan Berhadapan dengan Saya

Reporter:
Editor:

Ninis Chairunnisa

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan ditemani putranya, Ismail, berbincang dengan sejumlah petugas polisi yang bertugas mengamankan kawasan sekitar Kantor Bawaslu RI di Jalan Wahid Hasyim, Jakarta Pusat, Jumat 24 Mei 2019 malam. ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra

    Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan ditemani putranya, Ismail, berbincang dengan sejumlah petugas polisi yang bertugas mengamankan kawasan sekitar Kantor Bawaslu RI di Jalan Wahid Hasyim, Jakarta Pusat, Jumat 24 Mei 2019 malam. ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra

    TEMPO.CO, Jakarta - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan tampak geram dengan provokator yang mengadu-domba antara Pemprov DKI dengan polisi dan TNI. Menurut Anies, Jakarta adalah kota untuk orang yang ingin berkegiatan baik-baik dan tak ada ruang untuk perusuh.

    "Anda mau datang melakukan kerusuhan, maka Anda akan berhadapan dengan saya, Pemprov DKI, kepolisian, dan TNI," ujar Anies di Mall AEON Cakung, Jakarta Timur, Sabtu, 25 Mei 2019.

    Baca: Bambang Widjojanto Jadi Kuasa Hukum Prabowo, Anies: Cuti

    Anies menjelaskan saat ini di media sosial tengah marak aksi adu domba antara TNI, Polri, dan Pemprov DKI. Tiga instansi itu, menurut dia, dinarasikan seolah-olah bermusuhan. Anies menyesalkan tindakan masyarakat tersebut.

    Padahal, kata Anies, TNI, Polri, dan Pemprov DKI, yang tergabung dalam Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) sangat solid dalam memerangi perusuh. "Jadi tidak perlu mengadu TNI dengan polisi, Pemprov dengan polisi. Tipe-tipe seperti ini lah yang memecah kita, justru menurut saya jangan," ujarnya.

    Dampak dari provokasi tak bertanggung jawab itu, kata dia, mengakibatkan bentrok antara aparat dengan masyarakat pada 22 Mei 2019. Bentrok itu terjadi usai Aksi 22 Mei di depan Gedung Bawaslu.

    Baca: Korban Tewas Kerusuhan Bertambah Jadi 20 Orang, Anies: Hoax

    Aksi yang digelar massa pendukung calon presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto - Sandiaga Uno, itu sempat berjalan damai, hingga akhirnya berujung ricuh setelah sekelompok massa datang ke Bawaslu dan memprovokasi aparat. Kepala Kantor Staf Presiden Moeldoko mengatakan biang kerusuhan 22 Mei itu bukan dari kelompok pendukung 02.

    "Ini jelas-jelas upaya untuk melakukan kerusuhan. Saya tegaskan seperti itu karena upaya hukum telah ditempuh oleh kelompok yang berkepentingan yakni 02. Tapi ada kelompok lain yang inginkan suasana ini menjadi suasana keruh," kata Moeldoko.

    Bentrokan antara massa dan polisi itu mengakibatkan korban luka-luka dari kedua belah pihak, yang jumlahnya mencapai 737 orang. Selain korban luka, Anies mengungkap ada 8 warga sipil yang meninggal dunia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Yang Datang ke Istana, Ada Nadiem Makarim dan Tito Karnavian

    Seusai pelantikannya, Presiden Joko Widodo memanggil sejumlah nama ke Istana Negara, Senin, 21 Oktober 2019. Salah satunya, Tito Karnavian.