Anggota TNI Jaga Sidang MK Ditawari Jadi Menantu Dokter

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang anggota TNI AU berpangkat Prajurit Dua, Gigih, saat ditawari menjadi menantu oleh warga bernama Rany Pribadi ketika berjaga di sekitar Gedung Mahkamah Konstitusi, Selasa 18 Juni 2019. Tempo/M Yusuf Manurung

    Seorang anggota TNI AU berpangkat Prajurit Dua, Gigih, saat ditawari menjadi menantu oleh warga bernama Rany Pribadi ketika berjaga di sekitar Gedung Mahkamah Konstitusi, Selasa 18 Juni 2019. Tempo/M Yusuf Manurung

    TEMPO.CO, Jakarta - Seorang anggota TNI AU berpangkat Prajurit Dua, Gigih, 22 tahun, ditawari menjadi menantu oleh warga bernama Rany Pribadi, 58 tahun. Tawaran datang saat Gigih tengah bertugas menjaga Gedung Mahkamah Konstitusi yang sedang menggelar sidang sengketa Pilpres, Selasa 18 Juni 2019.

    Baca: Antisipasi Massa Sidang MK, 50 Anggota TNI Jaga Pasar Tanah Abang

    Rany awalnya berencana ke kantor RRI dari lokasi Patung Kuda Arjuna Wiwaha di Jalan Medan Merdeka Barat. Namun, dia harus putar balik karena jalan ditutup di sekitar Gedung MK. Saat putar balik itu, Rany bertemu dengan sekumpulan anggota TNI yang sedang berjaga di depan gedung Sapta Pesona, Kementerian Pariwisata.

    Ketika bertanya jalan lain menuju Gedung RRI, Rany tertarik kepada Gigih. Rany yang mengaku berprofesi dokter kecantikan itu pun ikut duduk di pedestrian bersama para prajurit TNI tersebut. Mereka ngobrol di antara suara orator pengunjuk rasa dari mobil komando dekat lokasi itu. "Mau jadi mantu bunda gak?," tanya Rany kepada Gigih. 

    Rany mengaku memiliki satu anak perempuan bernama Eris Geint dan saat ini berusia 28 tahun. Rany menjelaskan kepada Gigih, bahwa anaknya aktif dalam komunitas hijaber Indonesia. Rany pun menunjukkan akun instagram Eris kepada Gigih.

    Baca: Screenshot Polisi Hina TNI, Polda Metro Jaya: Hoax

    Saat ditawari, Gigih tampak tersipu dan senyum. Beberapa rekannya sesekali meledek. Gigih mengaku bukan pertama kali ditawari hal yang sama saat sedang bertugas. "Jadinya saya juga terkesan ya biasa-biasa aja, ya mungkin gombal atau gimana," kata dia.

    Gigih mengaku belum berencana menikah dalam waktu dekat. Dia menyatakan masih ingin fokus karier TNI dan pekerjaan abdi negara. "Planning nikah di usia sekitar 25 tahun," kata Gigih.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tiga Pansel Capim KPK dan Konflik Kepentingan dengan Kepolisian

    Koalisi Kawal Calon Pemimpin Komisi Pemberantasan Korupsi mendesak Jokowi agar menelusuri dugaan konflik kepentingan tiga anggota pansel capim KPK.