Pencari Suaka, dari Kalideres Bergeser ke Trotoar Kebon Sirih

Reporter:
Editor:

Jobpie Sugiharto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Para pencari suaka beraktivitas di trotoar depan Menara Ravindo, Jalan Kebon Sirih, Jakarta, Rabu, 3 Juli 2019. Para pencari suaka asal Somalia, Sudan dan Afganistan tersebut menetap di trotoar karena tak lagi memiliki uang untuk menyewa tempat tinggal. ANTARA/Galih Pradipta

    Para pencari suaka beraktivitas di trotoar depan Menara Ravindo, Jalan Kebon Sirih, Jakarta, Rabu, 3 Juli 2019. Para pencari suaka asal Somalia, Sudan dan Afganistan tersebut menetap di trotoar karena tak lagi memiliki uang untuk menyewa tempat tinggal. ANTARA/Galih Pradipta

    TEMPO.CO, Jakarta - Lebih kurang 150 orang dari tiga negara yang mencari suaka di Indonesia bergerombol di trotoar Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat, pada Jumat, 5 Juli 2019. Warga asal Afganistan, Yaman, Sudan, dan Somalia tersebut belum mendapatkan kepastian perlindungan dari Komisioner Tinggi PBB untuk Pengungsi atau United Nations High Commissioner for Refugees (UNHCR).

    Sudah 14 hari tidur di trotoar dengan tenda dan tikar yang hampir lusuh, beberapa dari mereka juga menggunakan bekas karung semen untuk tidur dan duduk. Nafsah asal Afganistan, misalnya, mengatakan bahwa para pencari suaka memilih pindah dari penampungan Kalideres, Jakarta Barat, karena sudah dlarang tinggal din sana selain sudah tak memiliki uang. Mereka hanya menunggu belas kasih masyarakat setempat. Para pencari suaka tadi akhirnya menuju Jalan Kebon Sirih, dekat kantor UNHCR.

    Baca20 Tahun Reformasi, Cerita Sandyawan Bantu Korban Mencari Suaka

    Pria 23 tahun itu menyatakan tidak tahu sampai kapan tinggal di trotoar Kebon Sirih. "Kami menunggu Pemerintah Indonesia bisa memberikan tempat tinggal dan makan, mereka di sini mau tempat tinggal dan mau makan," ujar Nafsah di trotoar Kebon Sirih.

    Para pencari suaka di Jalan Kebon Sirih Barat I mengakui sudah hampir empat bulan menunggu kepastian tempat tinggal dan negara yang akan didatangi. Omid (15) bersama kedua orang tua dan satu saudaranya baru empat hari pindah dari Kalideres. Omid mengatakan dia sangat ingin pemerintah Indonesia segera memberikan kepastian, setidaknya untuk tempat tinggal.

    "Kami orang miskin, negara kami sedang perang, tidak ada lagi tempat tinggal," ujarnya di depan Masjid Ar-Rayyan, Kebon Sirih.

    Baca jugaBukan Wagub DKI Lagi, Sandiaga Sebut Nasgor Kebon Sirih Ilegal 

    Dari pantauan Tempo sejumlah pencari suaka duduk di trotoar Kebon Sirih. Beberapa dari mereka membawa balita, anak kecil, dan beberapa sudah lansia. Komisioner UNHCR belum bisa di hubungi untuk memastikan kapan para pencari suaka tersebut diberi kepastian tempat tinggal.

    MUH HALWI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Akhir Cerita Cinta Glenn Fredly

    Glenn Fredly mengembuskan napas terakhirnya pada Rabu, 8 April 2020 di RS Setia Mitra, Jakarta. Glenn meninggalkan cerita cinta untuk dikenang.