Ayah dan Anak Jadi DPO karena Penggelapan Barang Warung Cilincing

Reporter:
Editor:

Clara Maria Tjandra Dewi H.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi buronan

    Ilustrasi buronan

    TEMPO.CO, Jakarta - Satu keluarga yang terdiri dari bapak, ibu dan dua anak diduga melakukan tindak pidana penggelapan barang dagangan sebuah warung di Cilincing.

    Polisi baru-baru ini telah menangkap dua di antaranya yaitu sang ibu, Hasnia 44 tahun dan putranya Restu Andreansyah, 26 tahun.

    "Sedangkan si bapak dan anaknya satu lagi masih DPO (daftar pencarian orang)," ujar Kepala Unit Reserse Kriminal Polsek Cilincing Ajun Komisaris Suharto dalam keterangan tertulis, Kamis, 1 Agustus 2019.

    Suharto menjelaskan, kejadian ini bermula saat korban bernama Mahmudin, 46 tahun ingin pulang kampung untuk merayakan Lebaran pada 10 April 2019. Agus, putra Hasnia yang kini buron, menawarkan orang yang bisa menjaga warung Mahmudin di Jalan Kalibaru Barat, Cilincing, Jakarta Utara, selama ditinggal mudik.       

    "Pada saat itu korban merasa yakin kepada Agus karena berasal dari daerah yang sama yaitu Madura. Selain itu korban juga kenal dekat dengan Agus," kata Suharto.

    Sepekan setelahnya, Agus membawa Hasnia dan Restu untuk menjaga dan mengelola warung korban. Saat itu, korban merinci barang-barang yang ada di warung kepada pelaku.

    "Kesepakatan waktu itu adalah jumlah barang di warungnya lebih dari daftar rincian,  maka korban wajib membayar kelebihan barang. Jika barang tersebut kurang dari rincian, maka Hasnia dan Restu wajib mengembalikan sesuai dengan rincian," ujar Suharto.

    Suharto berujar, pelaku sepakat dengan ketentuan yang diajukan korban. Setelah kembali ke Jakarta tiga bulan kemudian, korban mendapati barang dagangan habis.

    "Ketika korban menanyakan barang tersebut, Hasnia dan Restu tidak bisa menjelaskan. Keduanya juga berusaha kabur melarikan diri," ujar Suharto.

    Polisi akhirnya meringkus Hasnia dan Restu sebelum kabur. Mereka disangkakan melanggar Pasal 372 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) tentang penggelapan barang milik orang lain. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Pemberantasan Rasuah Indonesia di Hari Antikorupsi Sedunia

    Wajah Indonesia dalam upaya pemberantasan rasuah membaik saat Hari Antikorupsi Sedunia 2019. Inilah gelap terang Indeks Persepsi Korupsi di tanah air.