Pencari Suaka dari Irak Demo di Kantor UNHCR, Ini Tuntutannya

Reporter:
Editor:

Clara Maria Tjandra Dewi H.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pencari suaka berdemo di depan kantor UNHCR, Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Rabu, 6 Agustus 2019. Di Indonesia para pengungsi ini sama sekali tidak diberi pekerjaan dan izin berbisnis oleh pihak terkait. TEMPO/Hilman Fathurrahman W

    Pencari suaka berdemo di depan kantor UNHCR, Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Rabu, 6 Agustus 2019. Di Indonesia para pengungsi ini sama sekali tidak diberi pekerjaan dan izin berbisnis oleh pihak terkait. TEMPO/Hilman Fathurrahman W

    TEMPO.CO, Jakarta - Beberapa pencari suaka asal Irak berdemonstrasi di depan kantor UNHCR Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Kamis 5 September 2019. Mereka menuntut agar segera dikirim ke negara Australia, Kanada, dan Amerika Serikat.

    Mereka juga menuntut dukungan dari masyarakat Indonesia dan UNHCR (Komisi Tinggi Perserikatan Bangsa Bangsa untuk Pengungsi).

    Para pengungsi menggelar aksi untuk menyampaikan aspirasinya dengan membentangkan spanduk bertuliskan tuntutan mereka.

    Koordinator demo pengungsi Irak, Khalil mengatakan bahwa mereka sudah berada di Jakarta sejak lima hingga 7 tahun yang lalu. Namun, UNHCR dan pemerintah Indonesia belum memberikan kepastian status mereka.

    “Aksi ini telah kami lakukan sejak minggu lalu dan akan terus dilakukan sampai kami mendapatkan keadilan dan tempat yang aman dan layak (shelter)," katanya.

    Menurut dia, pencari suaka dari Irak berjumlah 500 orang datang ke Indonesia karena banyak pemeluk agama Islam yang diharapkan bisa membantu mereka.

    “Beberapa hari yang lalu, kami unjuk rasa dengan membawa istri dan anak. Namun, petugas UNHCR hanya memberikan janji berupa kata-kata, tidak pernah ada tindakannya” katanya.

    Muammar, pengungsi lain, mengungkapkan proses mencari suaka sangat lama dan tidak ada pihak yang mendukung. “Masalah kami adalah tidak ada makanan, dukungan, dan sekolah anak," kata Muammar yang datang ke Indonesia pada tahun 2013.

    Namun dia juga tidak mau kembali ke negaranya karena banyak konflik dan sangat berbahaya. Setelah sebulan ditampung Pemerintah Provinsi DKI di Kalideres, kini para pencari suaka harus keluar dari tempat penampungan itu. 



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perjalanan Pemakzulan Donald Trump Dari Ukraina Ke Kongres AS

    Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat mencetuskan penyelidikan untuk memakzulkan Presiden Donald Trump. Penyelidikan itu bermula dari Ukraina.