Anak Lulung Dukung Anies Beri PKL Tempat di Trotoar

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pejalan Kaki melintas di trotoar Jalan Jendral Sudirman, Senayan, Jakarta, Selasa, 23 April 2019. Banyaknya PKL yang berjualan di jalan tersebut membuat kawasan tersebut terlihat kumuh. TEMPO/Hilman Fathurrahman W

    Pejalan Kaki melintas di trotoar Jalan Jendral Sudirman, Senayan, Jakarta, Selasa, 23 April 2019. Banyaknya PKL yang berjualan di jalan tersebut membuat kawasan tersebut terlihat kumuh. TEMPO/Hilman Fathurrahman W

    TEMPO.CO, Jakarta - Anggota DPRD DKI, Guruh Tirta Lunggana, mendukung Gubernur Anies Baswedan menyusun roadmap trotoar yang masih menampung keberadaan PKL. Namun anak dari Lulung Lunggana, eks anggota DPRD DKI dua periode dan kini duduk di DPR RI, itu meminta Anies tidak hanya fokus ke Pasar Tanah Abang.

    Menurut Guruh, konsep trotoar seperti itu bisa menyelesaikan masalah PKL di seluruh Jakarta, bukan hanya di Tanah Abang. Untuk merealisasikannya, dia menyarankan, pemerintah juga duduk bersama dengan seluruh pihak termasuk pedagang.

    "Kalau mau menata bersama akan lebih mudah dan melihat PKL jangan hanya di Tanah Abang karena (PKL di atas trotoar) ada di semua wilayah," kata pemuda 34 tahun, anak kedua Lulung itu, saat ditemui di ruang Fraksi PAN DPRD DKI, Selasa 10 September 2019.

    Ia menunjuk PKL di atas trotoar seperti yang ada di Pasar Kebayoran Lama, Petak Sembilan, Pasar Pagi Asemka dan beberapa lainnya. Dia yang mewarisi bisnis parkir dan keamanan di Pasar Tanah Abang dari ayahnya itu menyebut di kawasan lain PKL hingga mengokupansi badan jalan.

    Warga berbagi jalan dengan PKL yang berjualan di kolong trotoar jembatan penyebrangan multiguna (skybridge) Tanah Abang, Jakarta, Rabu, 15 Mei /2019 Suasana penataan kawasan Tanah Abang yang tidak maksimal serta tidak terakomodirnya PKLmenyebabkan mereka kembali berjualan di trotoar untuk mencari rezeki di bulan Ramadhan. ANTARA/Indrianto Eko Suwarso

    "Kalau PKL di Tanah Abang tidak menguasai jalan," katanya sambil menambahkan penilaiannya bahwa Pasar Tanah Abang selalu menjadi sorotan ketimbang wilayah lain karena alasan politik. "Itu setelah saya lihat dan mendalami," katanya lagi.

     

    Sebelumnya, Anies mengungkapkan tengah menyusun roadmap untuk menata pedagang kaki lima atau PKL di ibu kota. Roadmap menjawab keputusan Mahkamah Agung yang ditujukan kepadanya agar tidak lagi menutup jalan dan trotoar untuk para pedagang kaki lima seperti yang pernah dilakukannya di Tanah Abang, Jakarta Pusat.

    Dengan roadmap, Anies Baswedan meminta masyarakat lain tak alergi terhadap PKL. DKI, kata dia, akan tetap memberi ruang untuk PKL tapi yang telah tersertifikasi. Yang penting, kata Anies, pemanfaatan trotoar untuk aktivitas lain tersebut tidak akan menghilangkan fungsinya untuk pejalan kaki.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Imam Nahrawi Diduga Terjerat Dana Hibah

    Perkara dugaan korupsi Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi bermula dari operasi tangkap tangan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi pada 18 Desembe