Balita Meninggal di Koja, Begini Menu Sehat SDN Diperiksa

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi anak SD. Tempo/Budi Yanto

    Ilustrasi anak SD. Tempo/Budi Yanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Suku Dinas Kesehatan Jakarta Utara Yudi Dimyati mengklaim telah mengecek kelayakan lokasi pengolahan makanan sehat di SD Negeri 19 Tugu Utara, Kecamatan Koja, terkait peristiwa balita meninggal di Koja Dari pengecekan diperoleh hasil bahwa makanan buatan komite sekolah itu bebas kuman atau penyakit.

    Pengecekan terangkai dengan kegiatan makan bersama wali kota pada Senin lalu. "Disediakan oleh sekolah dan dipastikan makanannya bersih," kata Yudi saat dihubungi Tempo, Selasa 17 September 2019.

    Sebelumnya, menu makanan sehat yang merupakan program Penyediaan Makanan Tambahan Anak Sekolah dari SDN 19 Tugu Utara diduga telah menyebabkan dua kakak beradik muntah-muntah dan buang air.

    Kisahnya berawal dari sang kakak yang membawa pulang menu nasi goreng dari sekolah pada Rabu 11 September lalu. Anak berusia delapan tahun itu lalu membagi makanan pemberian sekolah itu kepada sang adik, balita berusia 3,5 tahun. 

    Tak lama kemudian, keduanya mengalami muntah-muntah. Keduanya dilarikan ke puskesmas terdekat tapi hanya sang kakak yang pulih. Si balita harus dirujuk ke RSUD Koja karena kejang dan akhirnya meninggal dalam perawatan di RSUD pada Kamis, 12 September.

    Yudi tak menjawab ketika ditanya kondisi murid lainnya yang menyantap makanan yang sama pada hari dua kakak beradik itu muntah-muntah. Dia mengarahkan Tempo agar merujuk pada keterangan resmi yang dikeluarkan Dinas Kesehatan DKI Jakarta.

    Kepala Dinas Kesehatan DKI Widyastuti, saat diminta keterangannya, juga tak menerangkan soal jumlah anak yang mungkin menjadi korban seperti dua kakak beradik itu. Dalam keterangan resminya, dia hanya menyatakan sedang menyelidiki penyebab meninggalnya si balita. 

    Menurutnya, balita itu menderita gangguan saluran pencernaan dan penyakit jantung bawaan saat dirawat di RSUD Koja. Soal penyakit bawaan dari lahir ini pernah diungkap pula oleh Wahyu Irawan, ayah korban. Tapi Wahyu menolak memastikan hubungan kematian anaknya dengan riwayat sakit tersebut. Dia memilih menganggap kematian itu sebagai takdir. 

    Kepala SDN 19 Tugu Utara, Walisa Tri Agustiningsih, juga tak mau memberikan klarifikasi. Walisa menyebut telah memberikan seluruh data kepada Dinas Kesehatan DKI.

    Hanya Kepala Suku Dinas Pendidikan Wilayah II Jakarta Utara Momon Sulaiman yang bersedia menjawab. Dia membantah ada lebih banyak siswa yang menjadi korban usai menyantap menu nasi goreng yang sama. "Tidak benar," ujar Momon, Senin malam, 16 September 2019.

     

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kontroversi Nike ZoomX Vaporfly yang Membantu Memecahkan Rekor

    Sejumlah atlet mengadukan Nike ZoomX Vaporfly kepada IAAF karena dianggap memberikan bantuan tak wajar kepada atlet marathon.