Kisah Akbar Alamsyah, Polisi: Tergeletak Terluka di Trotoar Slipi

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Akbar Alamsyah, korban meningggal dalam kerusuhan demonstrasi di DPR. Foto: Istimewa

    Akbar Alamsyah, korban meningggal dalam kerusuhan demonstrasi di DPR. Foto: Istimewa

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Argo Yuwono menjelaskan kronologis penemuan seorang pemuda tergeletak di kawasan Slipi, Jakarta Barat, di antara bentrokan yang terjadi antara massa dan aparat usai demonstrasi pelajar di DPR RI 25 September 2019. Pemuda itu belakangan dikenal sebagai Akbar Alamsyah, 19 tahun, dan akhirnya meninggal dalam perawatan di RSPAD Gatot Subroto, Kamis 10 Oktober 2019. 

    Menurut Argo, kronologis berawal pada malam sekitar Pukul 19.30. Saat itu gelombang massa mendatangi area Slipi. Mereka dipastikannya bukan peserta unjuk rasa di DPR RI pada siang harinya. Argo menyebut gelombang massa yang datang sebagai perusuh. "Mereka langsung melakukan pelemparan kepada petugas," kata Argo di kantornya pada Jumat sore, 11 Oktober 2019.

    Argo mengklaim kalau polisi saat itu menghadapi lemparan batu, kayu dan bom molotov dengan tetap persuasif. Polisi, menurut Argo, juga telah mengimbau agar massa membubarkan diri. Tapi massa bertahan hingga pukul 01, 26 September.

    Ulama dari Forum Kerukunan Umat Beragama atau FKUB didatangkan untuk menenangkan dan membubarkan massa yang masih bertahan di sekitar kawasan Slipi, Jakarta Barat, Rabu malam, 25 September 2019. TEMPO | IMAM HAMDI

    Karena menganggap sudah mengganggu ketertiban termasuk menutup jalan tol dan merusakan fasilitas, polisi pun membubarkan massa itu dengan paksa. "Petugas menyemprotkan air (water cannon) dan kemudian melontarkan gas air mata. Tapi mereka tetap melakukan pelemparan," ujar Argo.

    Argo menduga si pemuda ditemukan tergeletak akibat kepanikan yang terjadi di antara massa saat polisi mulai membubarkan paksa itu. "Bisa lari sekencang-kencangnya, bisa ditabrak, bisa diinjak, ditendang, yang penting menyelamatkan diri," katanya melukiskan peristiwanya.

    Sekitar pukul 01.30, Argo melanjutkan, petugas mulai melakukan penangkapan terhadap perusuh. Seorang anggota polisi lalu menemukan Akbar sudah tergeletak di jalur pejalan kaki kawasan Slipi. "Anggota ini menolong seorang lelaki yang tergeletak di trotoar dan dibawa ke Polres Jakarta Barat." 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    UMP 2020 Naik 8,51 Persen, Upah Minimum DKI Jakarta Tertinggi

    Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan kenaikan UMP 2020 sebesar 8,51 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki upah minimum provinsi tertinggi.