Penyebab Akbar Alamsyah Tewas, Keluarga: Kenapa Dia Babak Belur?

Reporter:
Editor:

Dwi Arjanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Akbar Alamsyah, korban meningggal dalam kerusuhan demonstrasi di DPR. Foto: Istimewa

    Akbar Alamsyah, korban meningggal dalam kerusuhan demonstrasi di DPR. Foto: Istimewa

    TEMPO.CO, Jakarta -Keluarga Akbar Alamsyah korban meninggal pasca kerusuhan di sekitar DPR berharap adanya investigasi terkait dengan penyebab kematian pemuda berusia 19 tahun itu.

    Kakak Akbar Alamsyah, Fitri Rahmayani, meragukan pernyataan polisi terkait dengan penyebab adiknya meninggal karena terjatuh dan terinjak.

    "Kami berharap ada penyelidikan kembali. Polisi bisa ngomong apa saja," kata Fitri saat dihubungi, Minggu, 12 Oktober 2019.

    Ia menduga adanya kekerasan yang menimpa adiknya saat kerusuhan terjadi. Sebab, wajah adiknya babak belur dan beberapa bagian tubuhnya masih ada bekas luka. "Bahkan sampai jari-jarinya membengkak."

    Selain itu, keluarga menyambut baik terkait adanya dorongan untuk membentuk tim independen untuk menyelidiki dugaan pelanggaran yang dilakukan polisi saat menghadapi massa yang berunjuk rasa di sekitar kawasan gedung DPR RI. "Kalau memang mau dibentuk tim independen itu kami setuju saja," ujarnya.

    Paman Akbar, Ismail saat ditemui di rumahnya di kawasan Cipulir, Jakarta Selatan, mengatakan keluarga tidak yakin dengan keterangan polisi terkait dengan penyebab kematian keponakannya. "Semuanya memang tidak yakin."

    Rosminah (kiri) menangis saat prosesi pemakaman anaknya yang menjadi korban demo ricuh, Akbar Alamsyah di Taman Pemakaman Umum (TPU) kawasan Cipulir, Kebayoran Lama, Jakarta, Jumat, 11 Oktober 2019. Akbar menjadi korban demo ricuh di DPR pada 25 September lalu. ANTARA

    Saat tiba di rumahnya, jenazah Akbar sudah terbungkus kain kafan dan rumah sakit melarang keluarga membuka untuk melihatnya. Bahkan, nenek Alamsyah pun tidak bisa melihat cucunya untuk yang terakhir kali.

    "Neneknya sangat syok. Sebab, Akbar dari kecil tinggal sama saya dan neneknya di rumah ini (Cipulir)," ujarnya.

    Di lingkungan, kata dia, Akbar dikenal sebagai anak yang baik dan suka bergaul. Keseharian Akbar setelah berhenti dari pekerjaannya sebulan lalu, hanya bermain di sekitar rumah. "Kami tidak menyangka kalau Akbar ikut melihat demo. Biasanya hanya bermain handphone di sekitar rumah."

    Keluarga mendapati Akbar dalam keadaan kritis di rumah sakit pasca aksi kerusuhan di DPR dengan kondisi pendarahan di kepala.

    Setelah menjalani perawatan intensif hingga di rujuk ke RS Polri dan RSPAD kondisi Akbar Alamsyah semakin menurun. Kamis 10 Oktober kemarin Akbar yang sempat dijadikan tersangka dalam kasus demonstrasi di DPR meninggal dunia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perjalanan Pemakzulan Donald Trump Dari Ukraina Ke Kongres AS

    Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat mencetuskan penyelidikan untuk memakzulkan Presiden Donald Trump. Penyelidikan itu bermula dari Ukraina.