Terduga Teroris Tambun Selatan Incar Tempat Hiburan di Lampung

Reporter:
Editor:

Ninis Chairunnisa

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Personel Brimob Polda Lampung mengumpulkan sejumlah barang bukti usai menggeledah rumah milik orang tua terduga teroris di Bandar Lampung, Selasa, 15 Oktober 2019. Tim Densus 88 Polri bersama Polda Lampung mengamankan sejumlah barang bukti dari rumah tersebut terkait penangkapan terduga teroris kelompok JAD Bekasi. ANTARA

    Personel Brimob Polda Lampung mengumpulkan sejumlah barang bukti usai menggeledah rumah milik orang tua terduga teroris di Bandar Lampung, Selasa, 15 Oktober 2019. Tim Densus 88 Polri bersama Polda Lampung mengamankan sejumlah barang bukti dari rumah tersebut terkait penangkapan terduga teroris kelompok JAD Bekasi. ANTARA

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Metro Jaya Komisaris Besar Argo Yuwono mengatakan Adnan, terduga teroris yang ditangkap di Tambun Selatan pada Rabu malam, 16 Oktober 2019, berencana melakukan aksi bunuh diri di Lampung.

    Berdasarkan interogasi, kata Argo, Adnan juga diketahui telah memiliki dua alat pemantik bom dari telepon seluler yang ia rakit bersama tiga terduga teroris yang lebih dulu ditangkap di Lampung, yaitu Rifky, Saleh, dan Yunus. "Dia berniat melakukan aksi bom bunuh diri dengan target tempat hiburan atau event besar di Lampung," kata Argo saat dikonfirmasi.

    Argo menjelaskan kalau Adnan masih berkaitan dengan jaringan Fazri Pahlawan alias Abu Zee yang ditangkap di Bekasi akhir September lalu. Adnan juga diduga berkaitan dengan empat terduga teroris yang ditangkap di Lampung. "Malam ini sedang dilakukan penggeledahan di rumahnya di Tambun," kata dia.

    Berdasarkan keterangan tertulis yang Tempo terima, Adnan ditangkap di rumahnya Jalan Raya Papan Mas RT 007 RW 004 Kelurahan Setia Mekar, Tambun Selatan, Bekasi pada Rabu malam sekitar pukul 21.20 WIB. Dari penangkapan, diketahui ia berbaiat kepada pemimpin ISIS Abu Bakar Albaghdadi.

    Menurut Argo, Adnan telah mengikuti idad pada Juni 2019 di air terjun Batu Putu, Lampung. Ia juga diketahui telah merakit dua alat pemantik bom dari telepon seluler. Bahkan, Adnan telah melakukan uji coba meledakkan mesiu dengan pemantik bom dari telepon seluler.

    "Dia membeli KNO3 dan Nitrogliserin sebagai bahan peledak," kata Argo. Saat ini, Adnan telah dibawa ke Polda Metro Jaya untuk menjalan pemeriksaan lebih lanjut.

    Pascapenangkapan Syahrial Alamsyah alias Abu Rara yang menusuk Menkopolhukam Wiranto di Pandeglang, polisi telah menangkap 37 terduga teroris hingga hari ini. Abu Rara diketahui bergabung dengan Jamaah Ansharut Daulah Bekasi yang dipimpin Abu Zee.

    Kepala Divisi Hubungan Masyarakat Mabes Polri Inspektur Jenderal Mohammad Iqbal mengatakan puluhan terduga teroris yang pihaknya tangkap tak akan melakukan aksi amaliyah ketika pelaksanaan pelantikan presiden dan wakil presiden terpilih pada 20 Oktober mendatang.

    Berdasarkan pengakuan para tersangka, kelompok Abu Zee berencana ingin melakukan serangan teror di tempat ibadah dan kantor kepolisian. "Sampai saat ini belum ada pernyataan dari kepolisian bahwa ada kelompok yang akan melakukan aksi menggagalkan pelantikan presiden," kata Iqbal di Hotel Cosmo Amaroossa, Jakarta Selatan, Rabu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    UMP 2020 Naik 8,51 Persen, Upah Minimum DKI Jakarta Tertinggi

    Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan kenaikan UMP 2020 sebesar 8,51 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki upah minimum provinsi tertinggi.