Kasus Ninoy Karundeng, Polisi Bantah Pernyataan Pengacara Insani

Reporter:
Editor:

Febriyan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • 13 dari 15 tersangka kasus penganiayaan Ninoy Karundeng saat konferensi pers di Polda Metro Jaya, Jakarta Pusat, Selasa, 22 Oktober 2019. TEMPO/M Julnis Firmansyah

    13 dari 15 tersangka kasus penganiayaan Ninoy Karundeng saat konferensi pers di Polda Metro Jaya, Jakarta Pusat, Selasa, 22 Oktober 2019. TEMPO/M Julnis Firmansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Polisi membantah keterangan pengacara tersangka Insani Zulfah Hayati dalam kasus penganiayaan Ninoy Karundeng. Menurut polisi, perempuan yang berprofesi sebagai dokter tersebut tak mengobati Ninoy saat kejadian penyekapan dan penganiayaan di Masjid Al-Falaah, 30 September 2019.

    Wakil Direktur Krimum Polda Metro Jaya Ajun Komisaris Besar Dedy Murti menyatakan sudah memastikan bahwa Insani adalah seorang dokter aktif. Hal itu terlihat dari informasi yang tertera di kartu anggota Ikatan Dokter Indonesia milik Insani yang menyatakan dia tercatat sebagai anggota IDI hingga Mei 2020.

    "Tapi tersangka tak melakukan kewajiban moril kepada korban (Ninoy Karundeng) yang luka-luka," kata Dedy di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Selasa, 22 Oktober 2019.

    Dedy menjelaskan pihaknya sudah melakukan koordinasi dengan IDI soal keaslian kartu tersebut dan dapat dipastikan Insani memang dokter. Namun, ia tak melakukan tanggung jawabnya saat melihat ada korban luka.

    "Kepada tersangka kami akan kenakan pasal sesuai laporan yang dibuat Ninoy di Reskrimum," kata Dedy.

    Polisi sebelumnya telah menetapkan Insani dan suaminya, Shairil Anwar sebagai tersangka dalam kasus penganiayaan dan ancaman pembunuhan kepada relawan Jokowi Ninoy Karundeng. Polisi menduga keduanya ikut mengintrograsi Ninoy saat disekolah di Masjid Al Falah.

    "Suaminya menjadi DPO (daftar pencarian orang)," kata Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya Komisaris Besar Suyudi.

    Meskipun demikian, pernyataan polisi sempat dibantah oleh Gufron yang menjadi pengacara Insani. Menurut dia, Insani dan Shairil berada di Masjid Al-Falaah sebagai anggota tim medis yang membantu mengobati korban demonstrasi yang mengalami luka. Bahkan, menurut Gufron, Insani ikut mengobati Ninoy yang merupakan relawan Jokowi


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips Menghadapi Bisa Ular dengan Menggunakan SABU

    Untuk mengatasi bisa ular, dokter Tri Maharani memaparkan bahwa bisa ular adalah protein yang hanya bisa ditawar dengan SABU polivalen.