Jeritan Istri Zul Zivilia Soal Dua Kali Sidang Tuntutan Ditunda

Reporter:
Editor:

Dwi Arjanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Zul Zivilia berbincang dengan sang istri sebelum menjalani sidang tuntutan di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Utara di Jakarta, Senin, 21 Oktober 2019. ANTARA

    Zul Zivilia berbincang dengan sang istri sebelum menjalani sidang tuntutan di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Utara di Jakarta, Senin, 21 Oktober 2019. ANTARA

    TEMPO.CO, Jakarta -Keluarga musisi pop Zulkifli alias Zul Zivilia berharap agar proses sidang dapat berjalan dengan lancar.

    Istri Zul Zivilia, Retno Paradinah, menyayangkan persidangan suaminya sudah dua kali ditunda. “Sebenernya kami pihak keluarga ingin cepat beres. (Kalau ditunda) Makin khawatir dan deg-degan,” kata Retno di Pengadilan Negeri Jakarta Utara, Senin, 28 Oktober 2019.

    Sejak sidang Senin, 21 Oktober pekan lalu, Zul diagendakan mendengarkan tuntutan dari Jaksa Penuntut Umum. Namun, jaksa meminta waktu sepekan kepada majelis hakim lantaran berkas tuntutannya belum rampung. Penundaan persidangan hari ini pun atas alasan yang sama.

    Retno berharap Jaksa dapat menuntut suaminya dengan tuntutan yang ringan dan adil. “Semoga dituntut seringan-ringannya dan seadil-adilnya,” ujar Retno.

    Sebelumnya vokalis grup Zivilia itu ditangkap pada 1 Maret lalu di sebuah apartemen di kawasan Kelapa Gading, Jakarta Utara. Dia diciduk dalam penggerebekan jaringan narkoba.

    Dalam penangkapan Zul, polisi menyita 24.000 butir pil ekstasi dan 9,54 kilogram sabu. Secara keseluruhan, sabu yang disita mencapai 50,6 kilogram dan 50 ribu butir ekstasi. Ada pula uang tunai senilai lebih dari Rp 310 juta. Setelah melakukan pengembangan, polisi menyatakan jika Zul merupakan salah satu pengedar dalam jaringan narkoba tersebut. Kepada penyidik, Zul mengaku sudah terlibat dalam jaringan narkoba sejak 2018.

    Selain menjadi pengedar, Zul Zivilia juga terbukti positif mengonsumsi narkoba dalam penangkapan itu. Polisi menjerat Zul dengan tiga pasal, yaitu pasal 114 ayat (2) subsider pasal 112 ayat (2) juncto pasal 132 ayat (1) Undang-Undang nomor 35 tahun 2009 tentang narkotika.

    Zul Zivilia dan delapan tersangka lainnya ini terancam hukuman mati sebagai tersangka sub bandar narkobayang mengedarkannya ke sejumlah daerah di Indonesia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perjalanan Pemakzulan Donald Trump Dari Ukraina Ke Kongres AS

    Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat mencetuskan penyelidikan untuk memakzulkan Presiden Donald Trump. Penyelidikan itu bermula dari Ukraina.