Banjir, Warga Cipinang Minta Penjelasan Kontraktor Tol Becakayu

Reporter:
Editor:

Dwi Arjanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah pekerja membangun tol Bekasi-Cawang dan Kampung Melayu (Becakayu) Seksi 2A kawasan Jakasampurna, Bekasi, Jawa Barat, Senin, 21 Oktober 2019. Ruas Tol Becakayu seksi 2A membentang dari Caman hingga Simpang Bekasi Cyber Park yang memiliki panjang 4,83 kilometer. Tempo/Tony Hartawan

    Sejumlah pekerja membangun tol Bekasi-Cawang dan Kampung Melayu (Becakayu) Seksi 2A kawasan Jakasampurna, Bekasi, Jawa Barat, Senin, 21 Oktober 2019. Ruas Tol Becakayu seksi 2A membentang dari Caman hingga Simpang Bekasi Cyber Park yang memiliki panjang 4,83 kilometer. Tempo/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta -Warga RT 05/RW 11 Cipinang Melayu, Kecamatan Makasar, Jakarta Timur, meminta penjelasan dari kontraktor proyek konstruksi Tol Bekasi, Cawang, Kampung Melayu alias Tol Becakayu, terkait banjir yang dialami sejak 2016.

    "Siklus lima tahunan banjir di Jakarta, got kita aja nggak pernah meluap. Tapi sejak ada proyek Becakayu pada 2016, rumah kami selalu kebanjiran," kata Ketua RT 05/RW 11 Komarudin di Jakarta, Kamis sore, 5 Desember 2019.
     
    Pada banjir yang berlangsung Rabu, 4 Desember 2019, sekitar pukul 19.00 WIB, tidak kurang dari 30 rumah tinggal yang dihuni sekitar 70 kepala keluarga terendam air rata-rata setinggi betis orang dewasa.
     
    RT 05/RW 11 bermukim pada elevasi lahan yang lebih rendah dari Jalan Inspeksi Tarum Barat Kalimalang, tempat konstruksi Tol Becakayu berada.
     
    Sejak November 2016, kata dia, kontraktor PT Kresna Kusuma Dyandra Marga (KKDM) menutup saluran air eksisting yang menjadi pembuangan menuju Kalimalang karena adanya proyek Tol Becakayu.
     
    "Kontraktor mengganti saluran baru yang perencanaannya tidak beres, sebab kapasitasnya kecil sehingga tidak bisa menampung debit air hujan," katanya.
     
    Pada 2017 warga mendatangi kantor PT KKDM untuk mengadukan situasi banjir yang dialami mereka.

    Pihak kontraktor, kata Komarudin, menjanjikan kompensasi kerugian, tapi dengan syarat melampirkan gambar maupun video banjir yang merusak perabotan maupun konstruksi rumah.
     
    "Kita sudah berkali-kali kirim gambarnya, tapi tidak pernah ada realisasi," katanya.
     
    Pada pertemuan terakhir bersama perwakilan pengembang, warga dijanjikan pembuatan bak kontrol air di dekat lokasi proyek yang berbatasan dengan rumah penduduk.
     
    "Jumat besok (hari ini) kita akan ketemu lagi sama pengembang. Kita akan tanyakan perkembangan bak kontrol seperti apa, kalau masih banjir juga, kita minta dibuatkan saluran baru," katanya terkait banjir imbas proyek Tol Becakayu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lika-Liku Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta Pengganti Sandiaga Uno

    Kursi Wakil Gubernur DKI Jakarta kosong sejak Agustus 2018. Pada Januari 2020, Partai Keadilan Sejahtera dan Partai Gerindra mengajukan dua nama.