Damkar Kabupaten Bekasi Evakuasi Ratusan Sarang Tawon Selama 2019

Reporter:
Editor:

Clara Maria Tjandra Dewi H.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tampak 2 orang petugas damkar memakai pakaian khusus untuk melakukan eksekusi evakuasi sarang tawon. Lokasi : Lapangan Banteng, Jakarta, 17 Desember 2016. TEMPO/Maria Fransisca (magang)

    Tampak 2 orang petugas damkar memakai pakaian khusus untuk melakukan eksekusi evakuasi sarang tawon. Lokasi : Lapangan Banteng, Jakarta, 17 Desember 2016. TEMPO/Maria Fransisca (magang)

    TEMPO.CO, Bekasi - Petugas rescue Dinas Pemadam Kebakaran, Kabupaten Bekasi telah mengevakuasi lebih dari 100 sarang tawon Vespa Affinis atau yang biasa disebut tawon ndas sepanjang 2019. Permintaan evakuasi semakin meningkat sejak dua bulan terakhir.

    "Semenjak ada berita korban meninggal akibat sengatan tawon ndas, permintaan meningkat," kata Kepala Regu Evakuasi dan Penyelamatan Dinas Pemadaman Kebakaran Kabupaten Bekasi Adhi Nugroho kepada Tempo, Selasa, 17 Desember 2019.

    Ia mengatakan, hampir setiap hari tim rescue melakukan evakuasi sarang tawon ndas di permukiman warga.

    Bahkan, dalam semalam, petugas Damkar bisa menerima lima titik permintaan pemusnahan sarang tawon. "Terbaru semalam, ada permintaan karena tawon menyengat orang sampai meninggal," ujar Adhi.

    Korban meninggal akibat dikeroyok tawon ndas itu adalah Sutarma, 74 tahun, warga Kampung Kedung Bokor RT 01 RW 08 Desa Pantaimekar, Kecamatan Muara Gembong. Korban meninggal dunia dalam perawatan di rumah sakit Annisa Cikarang pada 13 Desember 2019.

    "Korban dirawat selama dua hari setelah diserang tawon pada 11 Desember lalu," ujar dia.

    Koloni ini menyerang Sutarma, setelah sarang tawon yang berada di genting rumah milik Sukari, 60 tahun dirusak untuk mengusir serangga itu. Selain menyerang Sutarman, tawon ndas itu juga pernah menyerang lima orang penduduk setempat. Anah, 30 tahun, Narsah (30), Mila (15), Linda (18), Komarudin (46). Tapi, hanya merasakan meriang dan tak sampai dilarikan ke rumah sakit. "Kami imbau warga tidak sembarangan melakukan evakuasi, lebih baik melapor ke tim rescue," ujar dia.

    ADI WARSONO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Polemik Aturan Ketenagakerjaan Dalam RUU Cipta Kerja

    Perubahan aturan ketenagakerjaan menurut pemerintah harus dilakukan agar mengundang investasi.