Pengelola Pasar Baru: Harga Terjangkau buat Eks PKL Pasar Senen

Reporter:
Editor:

Dwi Arjanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas membersihkan tempat relokasi pedagang kaki lima (PKL) Pasar Senen di lantai empat Pasar Metro Atom, Pasar Baru, Jakarta, Selasa 17 Desember 2019. Pemerintah Kota Jakarta Pusat menargetkan penataan tempat relokasi tersebut dapat selesai pada pekan ini sehingga eks PKL Pasar Senen dapat segera berjualan kembali. ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra

    Petugas membersihkan tempat relokasi pedagang kaki lima (PKL) Pasar Senen di lantai empat Pasar Metro Atom, Pasar Baru, Jakarta, Selasa 17 Desember 2019. Pemerintah Kota Jakarta Pusat menargetkan penataan tempat relokasi tersebut dapat selesai pada pekan ini sehingga eks PKL Pasar Senen dapat segera berjualan kembali. ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra

    TEMPO.CO, Jakarta -Pengelola Pasar Metro Atom Pasar Baru mengatakan nantinya para pedagang eks Pasar Senen yang menempati lapak di Metro Atom Pasar Baru lantai 4 harus membayar setelah enam bulan berdagang di tempat barunya itu namun harga yang dipatok masih dapat terjangkau.

    "Sekarang kan gratis ga bayar lapak, paling listrik aja Rp 100.000. Sesuai arahan enam bulan awal gratis atau free charge, nah habis itu baru membayar," kata Manajer Area 03 Perumda Pasar Jaya Henry Manurung, Jumat, 20 Desember 2019.

    Menurut Henry para pedagang yang berjumlah 68 orang itu tidak akan dikenakan biaya yang mahal untuk sewa lapak setelah diberikan kelonggaran enam bulan gratis itu.

    "Karena ukurannya tidak terlalu besar ya 2 meter kali 1,5 meter tentu tidak mahal. Sekitar Rp 200.000 lah," kata Henry.

    Wakil Wali Kota Jakarta Pusat Irwandi juga mengatakan para pedagang diberi kelonggaran waktu enam bulan untuk mengumpulkan modal sehingga ke depannya dapat membayar iuran yang langsung dikelola Perumda Pasar Jaya itu.

    "Iya dong bayar, kalau gratis terus Pasar Jaya rugi. Ini kan dikelola langsung sama Pemerintah," kata Irwandi saat ditemui usai acara pindahnya Pedagang eks Senen ke Pasar Metro Atom, Kamis (19/12).

    Para pedagang eks Senen awalnya berdagang di trotoar dan bahu jalan di Jalan Senen Raya dekat Pasar Senen.

    Sebagian dari mereka merupakan korban dari kebakaran Pasar Senen blok I dan II pada 2017, sebagian juga merupakan pendatang.

    Sejak awal Desember 2019, Pemerintah Kota Jakarta Pusat melarang para pedagang itu untuk berjualan lagi di trotoar mengingat pengerjaan terowongan (underpass) Senen sedang dikerjakan.

    Oleh karena itu, sebanyak 68 pedagang Pasar Senen menyetujui adanya relokasi ke Pasar Metro Atom Pasar Baru agar tetap dapat menjajakan barang dagangannya dengan nyaman dan aman.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Curah Hujan Ekstrem dan Sungai Meluap, Jakarta Banjir Lagi

    Menurut BPBD DKI Jakarta, curah hujan ekstrem kembali membuat Jakarta banjir pada 23 Februari 2020.