Cuaca Ekstrem, Tiang Reklame Berkarat di Tangerang Rawan Roboh

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sebuah papan reklame roboh akibat tiupan angin topan Nepartak, di Taitung, Taiwan, 9 Juli 2016. Angin kencang disertai hujan deras akibat Topan Nepartak melumpuhkan aktivitas bisnis, perkantoran, serta sekolah di sekitar angin kencang disertai hujan deras melumpuhkan aktivitas bisnis, perkantoran, serta sekolah. REUTERS/Tyrone Siu

    Sebuah papan reklame roboh akibat tiupan angin topan Nepartak, di Taitung, Taiwan, 9 Juli 2016. Angin kencang disertai hujan deras akibat Topan Nepartak melumpuhkan aktivitas bisnis, perkantoran, serta sekolah di sekitar angin kencang disertai hujan deras melumpuhkan aktivitas bisnis, perkantoran, serta sekolah. REUTERS/Tyrone Siu

    TEMPO.CO, Jakarta - Tiang reklame di Kota Tangerang, Provinsi Banten, banyak yang berkarat sehingga membahayakan masyarakat dan pengguna jalan. Tiang berkarat itu rawan roboh terutama saat terjadi cuaca ekstrem.

    Menurut Kepala Bidang Pertamanan pada Dinas Kebudayaan dan Pariwisata atau Disbudpar Kota Tangerang, Hendri Pratama di Kota Tangerang, mengungkapkan telah melakukan pengawasan di lapangan.

    Hasil pengawasan di lapangan menunjukkan  tak sedikit reklame yang diindikasikan sudah berumur dan berkarat. “Kami mengimbau pemilik reklame untuk melakukan langkah pengamanan terhadap objek reklame yang dimilikinya sehingga tidak membahayakan masyarakat dan pengguna jalan,” ujarnya, Senin, 13 Januari 2020.

    Pemilik lahan reklame pun diimbau untuk siaga dan melakukan pemantauan terhadap kondisi cuaca dan tiang reklame. “Pemilik lahan reklame diharap mengimbau kepada pengguna jalan agar tidak berhenti atau berteduh di bawah reklame,” katanya.

    Ia juga mengimbau kepada pemilik reklame yang belum memiliki izin agar segera mendaftarkan IMBR dan IPR ke DPMPTSP Kota Tangerang sesuai ketentuan yang berlaku.

    Disbudpar Kota Tangerang telah mengeluarkan hasil pengawasan dan imbauan cuaca ekstrem kepada pengelola tiang dan lahan reklame serta reklame yang berada di Jembatan Penyeberangan Orang atau JPO.

    Surat bernomor 655/50-Pertamanan yang ditandatangani oleh Kepala Disbudpar Rina Hernaningsih itu juga ditujukan kepada warga sekitar tempat berdirinya reklame. Surat tersebut merupakan tindak lanjut dari surat Kepala BNPB pada 6 Januari 2020 perihal peringatan dini potensi ancaman bahaya banjir, banjir bandang serta tanah longsor di Indonesia.

    “Melalui surat ini kami mengimbau kepada pemilik tiang reklame, pemilik lahan reklame dan warga di sekitar lokasi reklame memperhatikan kondisi cuaca yang disampaikan BMKG bahwa terdapat prediksi cuaca ekstrem di Jabodetabek,” ujarnya.

    Ada sebanyak 20 biro pengelola reklame yang diberikan sosialisasi mengenai hal ini. Kemudian, pihaknya juga melakukan penempelan informasi terhadap 100 tiang reklame berukuran lebih dari 4x6 meter. Cuaca ekstrem diperkirakan terjadi pada periode 11-15 Januari 2020. Kemudian akhir Januari sampai awal Februari serta pertengahan Februari 2020.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Virus Korona Wuhan Menjangkiti Kapal Pesiar Diamond Princess

    Jumlah orang yang terinfeksi virus korona Wuhan sampai Minggu, 16 Februari 2020 mencapai 71.226 orang. Termasuk di kapal pesiar Diamond Princess.