Diduga Ada yang Terjangkit Virus Corona, Gedung BRI II Diisolasi

Reporter:
Editor:

Febriyan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah petugas berada di ruang isolasi sebagai salah satu upaya mengantisipasi penyebaran virus Corona di terminal 2 Bandara Juanda Surabaya, Jawa Timur, Rabu, 22 Januari 2020. ANTARA

    Sejumlah petugas berada di ruang isolasi sebagai salah satu upaya mengantisipasi penyebaran virus Corona di terminal 2 Bandara Juanda Surabaya, Jawa Timur, Rabu, 22 Januari 2020. ANTARA

    TEMPO.CO, Jakarta - Penyebaran virus Corona diduga sudah mulai masuk ke Indonesia. Gedung BRI II di kawasan Bendungan Hilir dikabarkan diisolasi karena seorang pegawai di sana diduga terjangkit virus yang berasal dari Cina tersebut.

    Informasi awal yang Tempo terima, isolasi dilakukan lantaran seorang pegawai Huawei Tech Investment yang berkantor di gedung BRI II diduga terjangkit virus tersebut. Si pegawai diduga baru pulang dari Cina.

    Seorang pegawai yang kantornya berada di gedung BRI II membenarkan kabar itu. Melalui pesan singkat, dia mengaku tak bisa keluar karena gedung BRI II diisolasi.

    "Iya, kabarnya begitu (diisolasi). Masih diinvestigasi. Makanya nggak boleh keluar kantor dulu saat ini. Stay di ruangan masing-masing," ujar si pegawai yang tak mau dibuka identitasnya tersebut.

    Dia menambahkan, informasi tersebut baru diterima karyawan di gedung perkantoran tersebut selepas istirahat makan siang. Saat ini penghuni gedung perkantoran tersebut telah dibagikan masker. Si karyawan juga mengaku suasana saat ini cukup mencekam.

    "Jujur, saya sih panik," ujarnya.

    Virus Corona mulanya berjangkit di Wuhan, Cina. Virus ini diyakini bersumber dari satwa liar yang diperdagangkan secara ilegal di sebuah pasar hewan di pusat kota Wuhan. Virus ini disebut menyerang sistem pernafasan manusia dan bisa mengakibatkan kematian. Hingga Rabu kemarin, 17 korban telah tewas di Cina karena virus tersebut.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Polemik Aturan Ketenagakerjaan Dalam RUU Cipta Kerja

    Perubahan aturan ketenagakerjaan menurut pemerintah harus dilakukan agar mengundang investasi.