Pimpinan Ormas Ini Lapor Kasus Makar Papua Setelah Nonton Youtube

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Umum Markas Besar Laskar Merah Putih, Adek Erfil Manurung saat memberi kesaksian di hadapan majelis hakim atas laporan polisi yang dibuatnya dalam kasus dugaan makar oleh enam aktivis Papua di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat pada Senin, 3 Februari 2020. Tempo/M Yusuf Manurung

    Ketua Umum Markas Besar Laskar Merah Putih, Adek Erfil Manurung saat memberi kesaksian di hadapan majelis hakim atas laporan polisi yang dibuatnya dalam kasus dugaan makar oleh enam aktivis Papua di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat pada Senin, 3 Februari 2020. Tempo/M Yusuf Manurung

    TEMPO.CO, Jakarta - Pelapor kasus makar saat demonstrasi Papua di Jakarta pada 28 Agustus 2019 lalu terungkap di persidangan yang digelar kemarin. Pelapornya adalah Ketua Umum Markas Besar Laskar Merah Putih Adek Erfil Manurung.

    "Saya membuat laporan ke Polda Metro Jaya masih di tanggal 28 Agustus itu juga," ujar Adek saat dihadirkan dalam persidangan di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat pada Senin, 3 Februari 2020.

    Adek mengatakan, laporan dibuat setelah dirinya diberi tahu oleh seorang teman bahwa ada aksi pengibaran bendera Bintang Kejora di Istana Merdeka. Kemudian, Adek melihat video aksi tersebut di akun Youtube milik portal media daring Suara.com. Setelah itu, ia mengaku merasa tergugah untuk langsung melapor ke polisi.

    "Bagi kami Bintang Kejora adalah tindakan separatisme," ujar Adek Manurung.

    Menurut Adek, dia juga melihat para demonstran meminta referendum dalam video tersebut. Selain itu, ada pula permintaan untuk menarik TNI dari Papua. Menurut dia, aksi di depan Istana Merdeka saat itu merupakan gerakan memisahkan Papua dan NKRI.

    "Kita tidak terima hal-hal itu. Karena kita cinta terhadap NKRI," ujar Adek.

    Walau begitu, pimpinan ormas yang pernah menggeruduk kantor YLBHI pada September 2017 itu mengaku tidak mengenali satu per satu terdakwa kasus makar Papua dalam video di Suara.com yang dilihatnya. "Hanya kami tidak bisa melihat jelas orang-orangnya," ujar Adek.

    Enam terdakwa dalam kasus makar ini adalah Paulus Suryanta Ginting, Charles Kossay, Ambrosius Mulait, Isay Wenda, Anes Tabuni dan Arina Elopere. Mereka didakwa dengan dua pasal alternatif yaitu, Pasal 106 KUHP juncto Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP soal makar dan Pasal 110 ayat 1 KUHP ihwal permufakatan jahat.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ashraf Sinclair dan Selebritas yang Kena Serangan Jantung

    Selain Ashraf Sinclair, ada beberapa tokoh dari dunia hiburan dan bersinggungan dengan olah raga juga meninggal dunia karena serangan jantung.