Hoax Virus Corona, Penjualan Masker di Pasar Pramuka Naik Tajam

Reporter:
Editor:

Clara Maria Tjandra Dewi H.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wisatawan yang berasal dari Cina membeli masker sebagai pencegahan penularan virus corona di pusat perbelanjaan di Bangkok, Thailand, Jumat, 31 Januari 2020. Hingga hari ini telah tercatat 14 kasus virus tersebut di negara Gajah Putih tersebut.  REUTERS/Soe Zeya Tun

    Wisatawan yang berasal dari Cina membeli masker sebagai pencegahan penularan virus corona di pusat perbelanjaan di Bangkok, Thailand, Jumat, 31 Januari 2020. Hingga hari ini telah tercatat 14 kasus virus tersebut di negara Gajah Putih tersebut. REUTERS/Soe Zeya Tun

    TEMPO.CO, Jakarta -  Kementerian Kesehatan menyebut stok masker yang habis bukan karena wabah virus corona melainkan akibat kabar palsu atau hoax yang membuat masyarakat cemas.

    "Itu karena virus hoax-nya lebih banyak," ujar Direktur P2PML Kemenkes dr. Wiendra Waworuntu di Jakarta, Selasa 4 Februari 2020.

    Wiendra mengatakan bahwa saat ini situasi di Indonesia belum terjangkit virus corona, sehingga imbauan penggunaan masker berlaku bagi kalau seseorang batuk karena sakit dan tentunya tidak berada dekat dengan orang yang sakit.

    "Kita saat ini merasa bahwa memakai masker itu dianggap sebagai kebutuhan dasar, padahal kebutuhan dasar itu adalah mengonsumsi makanan bergizi yang seimbang, istirahat yang cukup, dan kalau sakit berobat ke fasilitas kesehatan," katanya.

    Menurut dia, sebenarnya yang perlu disiapkan adalah penyakit-penyakit yang ada di Indonesia sekarang seperti TBC, HIV dan berbagai penyakit lainnya yang perlu ditangani.

    Selain itu, Wiendra mengimbau bahwa masker bisa digunakan bagi mereka yang ingin menghindari cuaca yang tercemar polusi atau kondisi lingkungan udara yang tidak kondusif. Namun jika dalam kondisi sembuh atau sehat tidak perlu menggunakan masker.

    Terjadinya wabah Novel Corona Virus di Tiongkok yang kemudian menyebar ke 27 negara di dunia, telah menjadi perhatian WHO dan Kementerian Kesehatan seluruh negara.

    Saat ini telah ada 20.626 orang yang positif terinfeksi Novel Coronavirus dan korban tewas akibat terinfeksi virus corona telah mencapai 462 jiwa.

    Ketakutan mengenai virus ini juga diperparah dengan adanya berita hoax mengenai penyebaran virus ini.

    Penjualan masker meningkat pesat akibat merebaknya wabah Virus Corona dan penularan antar manusia. Sejumlah minimarket yang biasa menjual masker penutup wajah pun tak lagi memajang produk itu.  

    Menurut pedagang di Pasar Pramuka, Jakarta, penjualan masker mengalami peningkatan hingga tiga kali lipat dibanding hari biasa setelah wabah Virus Corona, sementara untuk masker N95 telah langka di pasaran.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Peta Bencana Sejumlah Sudut Banjir Jakarta di Akhir Februari 2020

    Jakarta dilanda hujan sejak dini hari Rabu, 25 Februari 2020. PetaBencana.id melansir sejumlah sudut yang digenangi banjir Jakarta hingga pukul 15.00.