Calon Wagub DKI Riza Patria Belum Tahu Arah Dukungan DPRD

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta dari Partai Gerindra Ahmad Riza Patria (kiri) bersama ketua DPD Gerindra Muhamad Taufik saat jumpa media di Kebun Sirih, Jakarta Pusat, Jumat 31 Januari 2020. Tempo/Taufik Siddiq

    Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta dari Partai Gerindra Ahmad Riza Patria (kiri) bersama ketua DPD Gerindra Muhamad Taufik saat jumpa media di Kebun Sirih, Jakarta Pusat, Jumat 31 Januari 2020. Tempo/Taufik Siddiq

    TEMPO.CO, Jakarta - Calon wakil gubernur DKI Jakarta dari Partai Gerindra Ahmad Riza Patria mengakui, sampai saat ini belum mengetahui arah dukungan partai-partai di DPRD DKI Jakarta karena kebanyakan partai masih menunggu keputusan dewan pimpinan pusat (DPP) partai masing-masing.

    "Kemarin sudah empat fraksi dan hari ini dua fraksi, besok dua fraksi lagi. Semoga silaturahmi ini dapat menjalin hubungan yang baik, semakin erat, bisa membangun sinergi, antara fraksi-fraksi yang ada di DPRD DKI Jakarta, tidak hanya ada hajatan, prosesi cawagub, tetapi karena ada kepentingan bersama, kepentingan DKI," kata Riza di Gedung DPRD DKI Jakarta, Selasa, 3 Februari 2020.

    Namun kata dia, banyak hasil dari diskusi yang bisa dijadikan bekal untuk menjalani tugas sebagai wakil gubernur ibu kota ke depannya.

    "Banyak sekali masukan dari teman-teman DPRD agar Wagub ke depan terisi, membantu tugas gubernur, supaya hubungan Pemprov DKI dan pusat lebih baik lagi dan ditingkatkan untuk mengatasi permasalahan di DKI Jakarta. Termasuk TGUPP yang dibentuk sebagai tim gubernur dalam rangka percepatan pembangunan," ucap Riza.

    Fraksi Demokrat yang telah dikunjungi oleh Riza dan Nurmansjah, menyebut kedua kandidat calon pengganti Sandiaga Uno itu, adalah kader terbaik dari masing- masing partai yakni Gerindra dan PKS dengan pengalaman yang dimilikinya.

    Namun untuk arah dukungan, Ketua Fraksi Demokrat DPRD DKI Jakarta Desie Christhyana Sari menyebutkan bahwa pihak mereka belum menentukan pilihan akan mendukung calon wagub yang mana, karena masih menunggu putusan Dewan Pimpinan Pusat (DPP) partainya masing-masing.

    "Sampai saat ini belum, karena Partai Demokrat yang memutuskan dari DPP. Jadi kita akan merekomendasikan dua nama itu ke DPP dan mereka yang akan menentukan, termasuk dikirimkan riwayat hidup masing-masing," ucap Desie.

    Senada dengan itu, Sekretaris Fraksi NasDem Abdul Aziz mengatakan pihaknya juga nanti akan menunggu arahan dari DPP dan DPW partai untuk menentukan wakil gubernur DKI Jakarta pengganti Sandiaga Uno.

    "Keputusannya menunggu besok, kami ada jadwal untuk terima calon dari PKS dulu," ucapnya.

    NasDem sendiri, kata Aziz, berharap pemilihan Wagub ini ada uji kelayakan dan kepatutan (fit and proper test), namun tetap mempertimbangkan ketersediaan waktu fraksi lainnya di DPRD DKI Jakarta demi memilih pemimpin Jakarta yang mumpuni secara visi dan misi untuk membantu tugas gubernur.

    "Yang jelas NasDem mendukung siapapun yang akan jadi Wagub karena sebagai partai antimahar, saat ini wagub kan tak punya visi misi, hanya mengikuti program yang sudah ada pada masa lalu. Jadi kami minta perhatiannya aja kerjanya di lapangan, sendirian, apalagi banjir kemarin, nah ini butuh perhatian, di musim penghujan ini terutama wagub harus paham bener tuh apa-apa yang dibutuhkan untuk hadapi banjir," ucap dia.

    Riza juga dijadwalkan bertemu dua fraksi lainnya, yakni Gerindra dan PKS. Khusus untuk PKS, tambah Riza, pihaknya akan menekankan pembahasan yang sama-sama diarahkan untuk kemajuan Jakarta.

    "Saling mendoakan yang jelas. Terkait pencalonan kan kita sama-sama punya komitmen sama, ingin membantu gubernur, melaksanakan visi misi gubernur, bersinergi positif dan meningkatkan sinergi yang baik antara Gerindra dan PKS, jadi banyak hal. Jadi kita boleh berkompetisi dan bersaing, tapi silaturahmi tidak boleh putus, harus tetap," ucapnya.

    Dalam proses pencalonan wagub DKI Jakarta, sempat terhenti selama setahun dua bulan setelah dua nama dari PKS sebelumnya, Ahmad Syaikhu dan Agung Yulianto, mandek dalam proses pemilihannya hingga DPRD 2014-2019 demisioner.

    Akhirnya, Gerindra menyarankan PKS memilih satu dari empat nama yang mereka ajukan, atau PKS bisa memilih satu nama lainnya di luar usulan itu.

    Keputusannya, PKS akhirnya memilih Nurmansjah Lubis dan Ahmad Riza Patria untuk diusulkan menjadi wakil gubernur DKI Jakarta menggantikan Sandiaga Uno yang mendampingi Prabowo Subianto untuk maju dalam Pilpres 2019.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Polemik Aturan Ketenagakerjaan Dalam RUU Cipta Kerja

    Perubahan aturan ketenagakerjaan menurut pemerintah harus dilakukan agar mengundang investasi.