Harga Bawang Putih Naik, Kepala Dinas Bogor: Bukan karena Corona

Reporter:
Editor:

Clara Maria Tjandra Dewi H.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sekarung bawang putih yang diimpor dari Cina di Pasar Kramat Jati, Jakarta, Kamis, 6 Februari 2020. Bawang putih yang ada di pasaran merupakan stok lama sebelum pembatasan impor. Tempo/Tony Hartawan

    Sekarung bawang putih yang diimpor dari Cina di Pasar Kramat Jati, Jakarta, Kamis, 6 Februari 2020. Bawang putih yang ada di pasaran merupakan stok lama sebelum pembatasan impor. Tempo/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Cibinong - Setelah harga cabai rawit melambung, kini giliran harga bawang putih kating mengalami kenaikan signifikan di wilayah Kabupaten Bogor. Harga bawang putih naik dari harga semula Rp35 ribu per kilogram, menjadi Rp50 ribu per kilogram.

    "Itu hasil pengecekan di Pasar Cibinong. Harga bawang putih kating lumayan naiknya, tapi harga bawang putih biasa mengalami kenaikan tidak terlalu besar hanya Rp5 ribu," ujar Kepala Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Disperdagin) Kabupaten Bogor, Nuradi, Rabu 12 Februari 2020.

    Menurutnya, harga bawang putih biasa pekan lalu senilai Rp35 ribu per kilogram, naik menjadi Rp40 ribu per kilogram pada pekan ini. Pada periode yang sama, harga cabai rawit hijau juga mengalami kenaikan, semula Rp22 ribu per kilogram menjadi Rp30 ribu per kilogram, sedangkan cabai rawit merah tetap Rp75 ribu per kilogram.

    Sebelumnya, harga cabai rawit merah meningkat hingga Rp 80 ribu per kilogram sejak pekan ketiga bulan Januari 2020 di pasar tradisional Kabupaten Bogor, yang dikelola oleh Perusahaan Daerah (PD) Pasar Tohaga.

    "Cabai rawit merah sejak minggu ketiga bulan Januari harganya Rp80 ribu, meningkat dari minggu kedua harganya Rp55 ribu. Padahal, minggu pertama harganya Rp50 ribu per kilogram," ujar Humas PD Pasar Tohaga, Isni Jayanti.

    Nuradi mengatakan, meningkatnya harga bawang putih kating bukan dikarenakan wabah virus corona di Cina. Pasalnya, keran impor bawang putih dari negeri tirai bambu tetap terus berjalan. "Arahan dari Kemendag, tidak ada larangan impor bawang putih dari Cina, sampai dengan ada kebijakan tertulis dari Pemerintah Pusat," beber Nuradi.



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Curah Hujan Ekstrem dan Sungai Meluap, Jakarta Banjir Lagi

    Menurut BPBD DKI Jakarta, curah hujan ekstrem kembali membuat Jakarta banjir pada 23 Februari 2020.